17 June 2009

WASPADAI POLISITEMIA VERA, DARAH MEMADAT LALU MENYUMBAT

Jumlah sel darah merah atau eritrosit manusia umumnya berkisar antara 4 hingga 6 juta per mikroliter darah. Jumlah ini yang terbanyak dibandingkan dengan sel darah lainnya. Namun, jumlah sel darah merah bisa melebihi batas normal. Kondisi ini dikenal dengan sebutan polisitemia vera.

Apapun yang ada di dalam tubuh kita, jika kurang maupun berlebih, mudah menyebabkan masalah. Demikian juga berlebihnya sel darah merah. Salah satu resikonya, bisa mencetuskan penggumpalan darah dan kemudian memicu penyumbatan pada jantung.

Banyak hal bisa menyebabkan polisitemia, antara lain faktor geografis. Orang yang tinggal di daerah dataran tinggi, yang memiliki kadar oksigen lebih rendah, cenderung memiliki eritrosit lebih banyak dibandingkan dengan orang yang tinggal di daerah dataran rendah.

Faktor penyebab lain, bisa dari kebiasaan yang tidak sehat, misalnya merokok. Para perokok umumnya memiliki jumlah eritrosit lebih banyak daripada orang yang tidak merokok.

Kondisi ini disebabkan fungsi paru-paru yang rusak akibat rokok, sehingga darah harus memasok oksigen lebih banyak ke paru-paru. Akibatnya, jumlah sel darah merah yang bertugas sebagai pengantar oksigen akan meningkat guna memenuhi kebutuhan oksigen ke paru-paru.
Kenaikan jumlah sel darah merah yang disebabkan oleh faktor eksternal, seperti yang disebutkan di atas, tergolong sebagai polisitemia sekunder. Sementara lonjakan eritrosit yang disebabkan faktor internal disebut polisitemia primer.


KELAINAN GENETIK


Polisitemia inilah yang juga dikenal kalangan medis sebagai polisitemia vera. Kata "vera"diambil dari bahasa latin, yang artinya sejati. Ini untuk membedakannya dari keadaan atau penyakit lain yang juga bisa mengakibatkan peningkatan sel darah merah.

Polisitemia vera disebabkan kelainan genetik.Tubuh tidak memiliki gen untuk menghentikan pertumbuhan sel darah merah. Bisa jadi tubuh bahkan terus memerintahkan sel darah merah untuk terus berkembang. Penyebab pasti dari mutasi gen ini belum ditemukan.Kelainan genetik ini belum tentu diturunkan dari orangtua. Bisa saja terjadi kasus seorang anak terkena polisitemia vera, padahal orangtuanya tidak memiliki kelainan genetik tersebut.

Kasus polisitemia cukup banyak ditemukan di Indonesia. Polisitemia vera bisa menyerang pria atau wanita dari usia 20-40 tahun.
Untuk membedakan polisitemia vera dengan sekunder bisa dilakukan dengan mengukur kadar oksigen dalam darah arteri. Jika kadar oksigen rendah, artinya polisitemia sekunder.

Kadar eritripoietin (hormon yang merangsang pembentukan sel darah merah oleh sumsum tulang) dalam darah juga bisa diukur. Kadar eritripoietin yang sangat rendah biasanya ditemukan pada pengidap polisitemia vera.
Kadang penyakit seperti tumor di ginjal atau hati juga bisa menyebabkan kadar eritripoietin meningkat. Akibatnya, penderitanya bisa memiliki kadar eritripoietin tinggi dan menderita polisitemia sekunder.


BISA BERUJUNG STROKE


Kasus polisitemia vera jika dibiarkan terus menerus bisa menimbulkan berbagai masalah. Jumlah eritrosit yang terlalu banyak bisa menyebabkan penggumpalan darah. Darah yang menggumpal ini akan susah mengalir atau bahkan menyumbat pembuluh darah. Jika saluran darah ke otak tersumbat, bisa berujung pada stroke.

Sebenarnya darah yang menggumpal ini bisa diencerkan dengan obat pengencer darah. Namun, dengan catatan, eritrosit yang berlebih harus dibuang terlebih dahulu.Percuma saja mengencerkan darah jika eritrosit masih berlebih.Terapi untuk membuang darah ini disebut dengan teknik plebotomi.Caranya darah disedot dari dalam tubuh, sama seperti sedang mendonorkan darah.
Bedanya, darah yang dibuang dengan alasan polisitemia vera tidak bisa didonorkan karena tidak memenuhi kriteria darah sehat.


MEMBUANG DARAH


Tidak ada tindakan operasi yang bisa dilakukan untuk mengatasi polisitemia vera. Ini dikarenakan yang mengalami keabnormalan bukanlah satu organ tertentu,melainkan darah yang mengalir ke seluruh tubuh.
Tindakan operasi untuk mengoreksi sum-sum tulang belakang yang berperan sebagai pabrik pembuat darah juga tidak akan berguna.Yang mengalami keanehan genetik itu adalah darah, jadi gen tersebut tersimpan di darah, bukan di sum-sum tulang belakang.

Terapi yang diberikan kepada pasien polisitemia vera sebenarnya hanya bersifat menahan dan mengontrol eritrosit, sehingga pasien bisa terhindar dari komplikasi penyakit.Ini artinya pasien harus "membuang darah" seumur hidupnya.
Malah seringkali tehnik ini tidak mempan digunakan pada pasien. Pada kondisi ini, dokter bisa memberikan obat untuk mengurangi sel darah merah, seperti jenis hidroxiurea . Ini sebenarnya obat untuk kemoterapi.
Cara lain yang bisa ditempuh pasien adalah menjaga kondisi tubuh tetap sehat. Penderita dianjurkan menjalani pola makan sehat dan cukup berolahraga untuk mengurangi berbagai resiko komplikasi akibat polisitemia vera.

KENALI GEJALA


Pada tahap awal, polisitemia vera biasanya tidak menimbulkan gejala apapun. Namun, seiring dengan proses bertambah banyaknya sel darah merah, ada beberapa gejala yang bisa dikenali seperti :
* Sakit kepala
* Kepala serasa berputar
* Gatal-gatal, terutama ketika sedang mandi air panas
* Muncul tanda merah pada kulit
* Susah bernafas atau nafas pendek-pendek
* Susah bernafas, terutama ketika sedang dalam posisi berbaring
* Sakit pada dada
* Perasaan terbakar atau lemas dibagian tangan, kaki, atau lengan
* Perasaan kembung atau eneg di perut sebelah kiri atas
* Cepat lelah
* Susah bicara secara mendadak. Ini bisa jadi akibat pembuluh darah ke otak sudah tersumbat, sehingga mengakibatkan stroke.
*Penglihatan terganggu/ganda
* Gangguan keseimbangan dan koordinasi gerak tubuh.
* Mengalami masalah ingatan

Berbagai gejala di atas bisa muncul secara sendiri-sendiri, bisa datang berbarengan. Apabila sudah mengalami gejala tersebut dalam waktu yang lama, segeralah berkonsultasi ke dokter untuk menjalani pemeriksaan rutin.


MEMBUAT LIMPA MENJADI BEKERJA DENGAN BERAT


Berbagai komplikasi penyakit yang bisa disebabkan polisitemia vera antara lain:

* Penggumpalan darah


Kelebihan sel darah merah bisa membuat darah lebih padat dari yang seharusnya. Darah yang lebih padat ini lama-lama aka menyumbat aliran darah ke seluruh tubuh. Darah yang bertambah padat dan penyumbatan pada aliran darah akan menimbulkan penggumpalan darah. Penggumpalan darah ini bisa menjurus pada penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung. Bisa juga berujung pada stroke dan masalah pada paru-paru.

* Membesarnya organ limpa (splenomegaly)

Fungsi organ limpa adalah membantu tubuh melawan infeksi dan menyaring materi yang tidak dibutuhkan tubuh seperti sel darah yang sudah mati atau rusak.Meningkatnya sel darah merah akibat polisitemia vera membuat jumlah darah ikut melonjak.Kondisi ini membuat limpa harus bekerja keras dari biasanya dan menyebabkan bentuknya membesar. Jika limpa terus bertambah besar tidak terkendali, organ ini harus di angkat.

* Masalah pada kulit
Polisitemia vera juga bisa menimbulkan rasa gatal pada kulit, terutama setelah berendam atau mandi air panas. Pasien bisa saja mengalami sensasi aneh atau perasaan terbakar pada kulitnya, terutama kulit bagian lengan dan kaki. Ruam merah juga bisa timbul terutama di wajah, telapak, atau cuping telinga.

* Masalah lainnya akibat kelebihan eritrosit.

Komplikasi lainnya bisa meliputi peradangan pada bagian lambung, sendi dan menimbulkan batu asam urat di organ ginjal.

* Kelainan darah lain



Dalam beberapa kasus polisitemia vera menyebabkan penyakit lain yang berkaitan dengan darah. Terutama bila sel darah lain sudah terpengaruh hingga turut mengacau siklus dan jumlah darah dalam tubuh.MEski jarang terjadi, polisitemia juga bisa mencetuskan kanker darah atau leukimia.


SERING NAFAS DALAM DAN BATUK

PV merupakan salah satu tipe dari gangguan myeloproliferatif, dimana terjadi peningkatan kadar sel darah merah di dalam tubuh. Akibat dari kondisi itu, darah bisa memadat kemudian menggumpal dan menyumbat pembuluh arteri.
Pasien PV kebanyakan harus menjalani perawatan dalam jangka lama, untuk menurunkan jumlah sel darah merah dan mencegah komplikasi.

Sebagai tambahan terapi, sejumlah langkah ini bisa dilakukan untuk membantu mengurangi atau mencegah timbulnya gejala PV:

* Berhenti merokok atau mengunyah tembakau
* Menjaga keseimbangan aktivitas dan istirahat
* Hindari makanan kaya sodium atau garam. Makanan jenis ini menyebabkan retensi cairan dan akan memperburuk gejala
* Berolahraga teratur, pilih yang intensitasnya sedang misalnya jalan kaki.Olahraga akan membanut meningkatkan sirkulasi dan menjaga fungsi jantung.
* Konsumsi makanan sehat seimbang untuk menjaga berat badan tetap ideal.
* Minum banyak air putih
* Sering bernafas dalam dan batuk. Nafas dalam dan batuk dapat membantu menjaga saluran udara tetap terbuka dan mencegah infeksi.
* Mandi dengan air dingin, jika air hangat akan membuat kulit gatal-gatal
* Keringkan kulit segera setelah mandi
* Jangan menggaruk kulit
* Hindari bahan atau pakaian yang mudah mengiritasi kulit, misalnya penggunaan busana yang ketat bisa menyebabkan gatal-gatal di kulit.
* Oleskan lotion untuk menjaga kelembaban kulit
* Lindungi tangan dan kaki dari cedera, panas, udara dingin, serta tekanan
* Jangan mengejan ketika buang air besar
* Lakukan peregangan untuk kaki dan pergelangan untuk mencegah terjadinya penggumpalan pada pembuluh di kaki
* Periksa kaki secara teratur dan konsultasikan ke dokter jika terdapat luka.



Semoga bermanfaat, salam....
Sumber:GHS

12 comments:

  1. Saya seorang pasien yang baru saja berkonsultasi dengan seorang dokter,

    Hasil test darah saya :
    Hemoglobin 16,9, Hematokrit 47, Eritrosit 6,0, Trombosit 467, dan Leukosit 11.800.

    Dokter menyatakan bahwa prosedur selanjutnya adalah pengambilan Sumsum Tulang.
    Saya mohon kepada anda yg notabene nya elite dalam hal DARAH, apakah benar diagnosa dokter tersebut?

    Tolong konfirmasinya..
    Terimakasih sebanyak-banyaknya



    Tuhan Memberkati Anda.....

    ReplyDelete
  2. Salam kenal sdr/i gemayel..

    Terimakasih banyak telah mengikuti blog saya,Dg tdk mengurangi rasa hormat saya pada Anda, saya hanya bisa membantu memberikan informasi saja , selebihnya Anda tetap harus berkonsultasi dgn Dokter Anda yang lebih tahu ttg kondisi kshtn Anda. info yg saya daptkn antara lain sbb:

    Hemoglobin:pembawa O2 dlm drh, bts nrml pria 13-15 g/dl, wnta: 12-14 g/dl
    Hemotokrit:menunjukkan byknya sel darah merah dalam plasma, pria:bts normal: 40-48 vol%, wnta: 37-43 vol%
    Eritrosit: utk memeriksa jmlh sel drh merah , pria: 4,5-5,5 jt/ul; wnta: 4-5 jt/ul
    Trombosit: menunjukkan jmlh sel trombosit dalam pembekuan darah, bts normal 150.000-400.000/ul
    Leukosit: utk menghitung sel darah putih, bts normal: 5000-10.000 ul

    Pengambilan sumsum tulang belakang tujuannya utk mengganti sum2 tlng blkng yang sudah terkontaminasi leukimia dengan sum2 tlng blkng yg msh bersih & sehat.Pengecekan melalui sum2 tlng blkng diketahui lebih cpt mendeteksi kelainan dlm darah seorang pasien.
    Nah,saya kembalikan lagi pada Anda utk bertanya lebih detail ttg hal itu pd Dokter Anda.

    Sekian jwbn dr saya, kurang lbhnya mhn maaf bila terdpt keslhan.

    ReplyDelete
  3. salam kenal dari saya...
    baru2 ini saya medical check up..ternyata
    hemoglobin 20.2
    eritrosit 7.3
    Hematokrit 59.1
    gimana kira2 cara menurunkan nya
    apakah harus donor darah ?
    atau hanya olaha raga rutin dan makan yg teratur ?
    apakah ini termasuk PV ?
    mohon infonya
    terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Slm knl juga sdra Deden, trmksih tlah singgah di blog sy...sekali lg sy bkn seorg dokter...tp sy hny menyuguhkan info yg sy dpt...utk mjwb pertnyaan Anda saya akn berusaha mencarikan info buat Anda ..ttg PV lebih lanjut...( kebetulan sedang sy update...) mdh2an Anda bs sekali lg singgah di blog sy....Terus konsultasikan ke Dokter Anda...mengingat eritrosit Anda di atas normal ( normal:pria: 4,5-5,5 jt/ul)HB bts normal pria 13-15 g/dl,Hemotokrit pria:bts normal: 40-48 vol%.

      Delete
    2. artikel terbaru di blog sy ttg PV..sudah sy posting, silahkan di kunjungi lg blog sy...moga bermanfaat. Salam

      Delete
  4. HEMOGLOBIN : 14,7
    HEMATOKRIT : 42
    LEKOSIT : 3,8
    tROMBOSIT ; 213
    eRITROSIT : 4,42
    bagaimana dengan hasil tersebut, apa saya baik-baik saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. slm kenal selalu, n trmksh byk tlh singgah di blog sy....@ sh31nky: mv sekali lg bhwsanya sy bknlah seorg dokter...tp sy hny penulis blog ini sj...wanita biasa sj yg mencb berbagi info . namun mdh2an bs membantu anda.
      anda bisa menyimpulkan bts normal/tdknya hasil test yg anda dptkan :
      simak ket berikut yg sy dpt:

      Hemoglobin:pembawa O2 dlm drh, bts nrml pria 13-15 g/dl, wnta: 12-14 g/dl
      Hemotokrit:menunjukkan byknya sel darah merah dalam plasma, pria:bts normal: 40-48 vol%, wnta: 37-43 vol%
      Eritrosit: utk memeriksa jmlh sel drh merah ,
      pria: 4,5-5,5 jt/ul; wnta: 4-5 jt/ul
      Trombosit: menunjukkan jmlh sel trombosit dalam pembekuan darah, bts normal 150.000-400.000/ul
      Leukosit: utk menghitung sel darah putih, bts normal: 5000-10.000 ul

      Utk lebih afdolnya, periksakan kesehatan Anda pada dokter terkait...Smoga Tuhan slalu memberkahi kesehatan pd Anda....

      Slm.....:)

      Delete
  5. bisa dijelaskan kenapa kadar ht orang di pegunungan berbeda dengan orang disekitar pantai??apa saja penyebabnya..terimakasih.

    ReplyDelete
  6. HB 18,2 hasil pemeriksaan dari PMI dan saya disarankan melakukan buang darah,,, padahal saya sgdh melakukan donor darah kurang lebih 60 kali
    saya jg serimg minum air putih kuang lebih 3 botol sehari
    saya tiap hari berjalan kaki rata 2km, karena hobi saya,

    petugas PMI menerangkan bahwa saya harus mengurangi makan makanan padang sayur sayuran yg berserat. dan beberapa buah buahan

    yang ingin saya tanyakan :
    1, saya harus membuang darah saya
    2. ataw ada cara yg lain selain operasi atw minum obat obatan

    Trima kasih banya

    ReplyDelete
  7. Malam...
    Oya sy hbs cek up hasilx alhamdulillah semua normal.kecuali eritrosit saya 16.itu gmn ya?tolong yg tau mohon di jelaskN terima.kasih

    ReplyDelete
  8. Malam...
    Salam kenal.mba
    Aq mau posting koment ku aja sapa tau ada yg bs membantu memberi penjelasan.
    Aq hbs cek up darah lengkap alhamdulillah semua normal kecuali eritrosit itu smp 16.itu gmn ya?smpt panik.tolong klo ada teman2 yg bs menjelaskan.

    ReplyDelete

Loading...