29 July 2015

10 Makanan Pembersih Hati

Hati adalah organ tubuh yang fungsinya menyaring racun. Fungsi ini bisa terganggu akibat dampak polusi atau gaya hidup tak sehat. Inilah 10 makanan dan minuman yang berkhasiat membersihkan hati dan menunjang fungsinya. 1. Wortel Wortel mengandung pro-vitamin A dalam bentuk beta karoten dalam kadar tinggi. Makan wortel bagus untuk menjaga kesehatan hati karena tubuh akan mengubah provitamin A menjadi vitamin A. Minum jus wortel bagus untuk membersihkan hati. Tapi jangan berlebihan karena beta karoten juga bisa memicu keracunan hati. 2. Bit Mengandung fitonutrien yang disebut betanin yang terbukti memiliki efek melindungi kesehatan hati. Disarankan mengolahnya secara seksama khususnya pada saat memasak untuk mencegah jangan sampai unsur aktif yang berkhasiat rusak karena salah pengolahan. 3. Teh Hijau Mengandung unsur katekin yang berfungsi sebagai antioksidan. Konsumsi minuman teh hijau dalam porsi rasional setiap hari terbukti mampu memelihara keseimbangan fungsi hati. 4. Sayuran Hijau Kol atau brokoli mengandung unsur isotiosianat yang ampuh memerangi penyakit kronis seperti sirosis hati. Sayuran hijau juga mengandung unsur yodium yang penting bagi kesehatan kelenjar getah bening yang berfungsi memicu sistem kekebalan tubuh untuk memerangi penyakit. 5. Bawang Putih Selama ribuan tahun bawang putih sudah digunakan sebagai bahan obat-obatan yang ampuh menyembuhkan beragam penyakit. Bawang putih memiliki efek membersihkan darah, bermanfaat bagi sistem pernafasan dan kini juga terindikasi memiliki efek melindungi hati. 6. Alpukat Riset ilmiah di Jepang membuktikan potensi alpukat dalam memblokir radang hati dan menekan risiko keracunan hati pada tikus percobaan. Penelitian lebih lanjut juga menunjukkan konsumsi alpukat dikombinasikan dengan makanan yang mengandung beta karoten membantu hati menyerap unsur provitamin A dan mengubahnya menjadi vitamin A. 7. Minyak Zaitun Minyak zaitun mengandung asam lemak tak jenuh tunggal yang berfungsi mencegah pembentukan trigliserid di dalam hati. Dengan konsumsi minyak zaitun bisa dihindari risiko timbunan lemak dalam hati yang akan mengganggu fungsinya. Juga disarankan kurangi konsumsi lemak serta minuman ringan berkadar gula tinggi. 8. Kurkuma alias Kunyit Mengandung unsur kurkumin dalam kadar tinggi yang berkhasiat antioksidan. Unsur ini juga berfungsi mereduksi peradangan pada hati yang bisa memicu berbagai penyakit kronis lainnya. 9. Bayam Mengandung unsur betaine yang merupakan komponen nutrisi penting yang menguntungkan fungsi hati. Betaine juga terbukti bisa mencagah munculnya beragam penyakit kronis. 10. Jus Jeruk Sitrun Jus jeruk sitrun atau lemon sudah terkenal sejak dulu memiliki efek membersihkan hati. Jus sitrun juga punya khasiat membersihkan saluran pencernaan dari racun yang membahayakan fungsi hati. *Semoga bermanfaat, salam *

5 Bahaya Mengerikan Headset Bagi Telinga dan Otak

1. Kerusakan Telinga Permanen Kerusakan pada telinga dapat terjadi dikarenakan penggunaan headset secara terus menerus. Hal ini dikarenakan suara keras dari musik yang berasal dari earphone yang dimiliki. Selain itu, frekuensi pemakaian yang terlalu lama juga dapat menimbulkan kerusakan telinga permanen seperti pecahnya gendang telinga yang dapat menurunkan pendengaran kita bahkan dapat menyebabkan tuli. 2. Kehilangan Pendengaran di Usia Muda Banyak anak muda yang menikmati musik mereka dengan menggeber headset atau earphone mereka hingga volume maksimal. Jika hal ini dilakukan semenjak masih muda, maka potensi kehilangan pendengaran dini akan semakin cepat terjadi. Ada baiknya untuk memberikan jeda beberapa waktu supaya telinga kita bisa terbiasa kembali dengan keadaan default. Jika tidak, ketegangan telinga akibat musik keras akan terus berlangsung sehingga dapat menimbulkan kerusakan telinga permanen. 3. Ambang Pendengaran Penggunaan Headset atau earphone yang berlebih juga dapat mempengaruhi ambang pendengaran kita. Jika di saat biasa kita dapat mendengar suatu hal dari jarak yang cukup jauh, namun dengan berubahnya amabng pendengaran, maka kita hanya bisa mendengar suara dengan jelas ketika jaraknya sudah cukup dekat. 4. Kerusakan Otak Earphone atau headset yang digunakan juga ternyata memancarkan gelombang elektromagnetik tersendiri. Hal ini diyakini dapat memicu kerusakan otak dikarenakan oleh radiasi dari headset atau earphone itu sendiri. Hal ini dibuktikan dengan percobaan pada tikus dan tumbuhan. Otak tikus terpengaruh oleh gelombang radiasi ini yang mengakibatkan kerusakan pada otak tikus. Sedangkan pada tumbuhan, perlahan layu dikarenakan paparan musik keras yang menerpa selama beberapa hari. Lain dengan yang diberikan perlakuan dengan memainkan musik lembut. Tanaman akan semakin cepat tumbuh dikarenakan adanya stimulasi positif dari musik yang lembut. 5. Infeksi Telinga Penggunaan Earphone in Ear Monitor (IEM) memiliki resiko tinggi utnuk membuat telinga terinfeksi. Hal ini dikarenakan oleh mekanisme penggunaan earphone yang masuk ke dalam rongga telinga. Jika earphone yang digunakan tidak bersih, maka potensi terjadi radang pada rongga telinga semakin besar. Memang penggunaan IEM ini sangat nyaman dan juga membuat suara yang dihasilkan oleh earphone terdengar sangat jelas. Bahkan beberapa model membuat IEM yang benar-benar kedap suara. Ada baiknya anda tidak meminjamkan IEM anda ke orang lain. Ditakutkan bakteri yang ada di telinga ikut berpindah ke earphone anda. Jika sudah terkena infeksi, maka telinga akan terasa gatal, dan dapat mengurangi pendengaran anda. Kelima bahaya di atas semoga dapat mengingatkan kita untuk lebih berhati-hati dalam penggunaan headset atau earphone. Dengan demikian kita masih dapat menikmati karunia Tuhan yang tidak ada gantinya ini. Semoga bermanfaat, salam

TERNYATA GALAU ADA EFEK POSTIFNYA

Pertama, Karena GALAU, kamu jadi tahu siapa teman sejati dan siapa yang hanya basa-basi.Teman sejati akan mendekat ketika kamu galau. Teman basa-basi akan menjauh ketika kamu galau. Kedua, GALAU buat kita sadar diri bahwa kita tdk sempurna. GALAU jauhkan kita dari menjadi pribadi yg takabur.Orang yang tidak pernah GALAU selalu merasa dirinya sudah hebat dan cenderung merendahkan orang lain yang sdg galau. Ketiga, GALAU membuka berbagai pintu kesempatan. Karena kita GALAU, maka kita akan sibuk mencari jawaban.Kalau kita sungguh2 mencari, maka pasti kita akan menemukan jawabannya. Kesempatan akan muncul dengan sendirinya.Mereka yang tidak pernah GALAU, tidak akan pernah mencari jawaban, dan mereka tidak akan pernah menemukannya. Keempat, GALAU membuat kita off-balance. Gak seimbang. Dan itu mendorong kita mencari keseimbangan baru.Utk bisa naik ke anak tangga yg lbh tinggi, mk kita angkat kaki. Jd off-ballance. Gak seimbang & takut jatuh.Spy selamat, mk tentu kita hrs sgr menapak di anak tangga brktnya. Begitu seterusnya hgg kita sampai diatas.Orang yang tidak pernah GALAU akan terjebak pada zona nyamannya. Dia tidak akan pernah berkembang.Singkatnya, GALAU mendorong kita naik kelas. Kita yg tadinya berada di zona nyaman jadi ‘terpaksa’ naik kelas. Manfaat Kelima, Karena GALAU, kita jadi dekat dengan Tuhan. Orang GALAU perlu tempat mengaduh, meratap, dan memohon. GALAU membuat kita merasa rapuh, maka kita akan mencari Dzat yang Maha Kuat.Doa yang kita panjatkan ketika GALAU adalah doa yang paling khusyu’, paling panjang, dan paling spesifik.
:)

30 October 2012

PORI-PORI BESAR??

Biasanya pori-pori besar itu diaami oleh tipe wajah berminyak. Umumnya kulit berpori besar terlihat seperti kulit jeruk dan terasa mengganggu. Sebagian besar solusi para wanita mencoba menutupinya dengan kosmetik agar terlihat mulus, namun hal itu malah akan menimbulkan por-pori tersumbat dan dapat menyebabkan sel-sel kulit mati menumpuk, akibatnya timbul komedo dan dapat ' mengundang' jerawat. Berikut cara alami menyamarkan si ' pori besar ' : 1. BUAH BELIMBING ( FRUIT STAR ) Cuci bersih belimbing dan potong tipis-tipis, kemudian tempelkan pada bagian wajah yang berpori-pori besar dan banyak mengeluarkan minyak. Diamkan selama 5 menit kemudian bilas dengan air dingin. Vitamin A dan C dari belimbing efektif membantu mengecilkan pori-pori dan menyejukkan wajah. Kandungan mineralnya membantu mengurangi kelelahan kulit serta membuat eajah segar berseri. 2. JERUK NIPIS Cuci bersih jeruk nipis, kemudian peras, campurkan air jeruk tersebut dengan putih telur, aduk rata kemudian aplikasikan pada kulit wajah sebagai masker. Sebaiknya, kenali dulu kulit Anda, sebab tidak semua jenis kulit cocok dengan perawatan ini. 3. PUTIH TELUR Kocok lepas putih telur, lalu gunakan sebagai masker pada wajah, diamkan sampai mengering kemudian bilas dengan air dingin. Selain dapat meringkas pori, putih telur juga dapat mengencangkan kulit wajah. Gunakan seminggu sekalu. 4. APEL Selain bermanfaat untuk kulit berminyak, apel juga dapat meringkas pori. Caranya haluskan satu buah apel. lalu gunakan sebagai masker, diamkan selama 15 menit. lalu bersihkan wajah dengan air dingin. CARA MENCEGAH PORI BESAR: 1. Bersihkan wajah dari sisa make up sebelum tidur, meskipun Anda hanya mengenakan pelembab, bedak, dan lipstik, luangkan waktu untuk membersihkan muka dengan pembersih. Hal ini untuk melepaskan kotoran dan minyak yang menyatu pada kulit wajah. 2. Cuci muka dengan sabun yang mengandung salicylic acid. Bahan ini akan menghancurkan minyak dan kotoran yang menyumbat pori-pori, dan membantu untuk memperbaiki permukaannya. 3. Gunakan pelembab yang tidak mengandung minyak, dan tidak menyebabkan alergi. Salicylic acid kemungkinan akan menyebabkan iritasi untuk beberapa jenis kulit tertentu. Karena itu kombinasikan dengan pelembab yang lembut. 4. Gunakan sunscreen setiap hari. Paparan sinar matahari dapat merusak lapisan-lapisan kolagen. 5. Gunakan exfoliate bahan aktif yang berbentuk krim, cairan, serum atau masker, yang dapat mengelupaskan kulit seminggu sekali untuk menghilangkan lapisan kulit mati. Exfoliate harus digunakan sesekali saja karena dapat menyebabkan kulit kering yang berakibat memproduksi lebih banyak minyak. 6. Lakukan facial sebulan sekali. Facial serum yang mengandung asam-asam dari buah apel atau susu dapat mengecilkan pori-pori. FAKTOR PENYEBAB PORI BESAR 1. Pori besar ( large pore )umumnya ditemui pada jenis kulit berminyak (oily skin ) dan kulit kombinasi, terutama pada daerah T ( area hidung dan dahi ). Pori-pori kulit yang membesar serta kulit yang terlihat berminyak merupakan masalah umum yang terjadi pada usia-usia produktif. Hal ini berkaitan dengan produksi hormon androgen yang memicu meningkatnya produksi kelenjar minyak kulit. Hal inilah yang akhirnya diikuti dengan pelebaran pori-pori kulit. 2. Pelebaran pori ( enlarged pore ) terjadi pada proses penuaan secara alami dimana kulit menjadi mengendur dan akibat gaya gravitasi pori menjadi 'tertarik' kebawah sehingga tampak melebar. Di samping itu produk-produk kosmetik yang tidak tepat juga dapat merangsang pelebaran pori-pori. 3. Kebiasaan buruk. Merupakan kesalahan dalam merawat wajah. Di antaranya sbb: a. Kalau terdapat komedo di wajah, biasanya jari kita refleks untuk memencetnya. Utamanya, bila tanpa tindakan aseptik yang baik dan tehnik yang benar pori-pori wajah akan telihat jelas. b. Saat mencuci wajah da mengeringkannya dengan handuk. Seringkali supaya terasa lebih bersih, kita menggosok wajah dengan keras. Dengan anggapan makin keras makin bersih. Apalagi dengan gerakan menggosoknya ke arah bawah, yang mendukung gaya gravitasi. Hal ini ternyata dapat menyebabkan pori-pori makin lebar. c. Penyebab paling parah yaitu kebiasaan memencet jerawat di mana akan menyebabkan berbagai kerusakan antara lain, hiperpigmentasi dan scar acne ( bopeng jerawat ). Demikian info yang saya dapatkan, semoga bermanfaat, salam Sumber:Healthy & beauty

07 September 2012

SOLUSI UNTUK KULIT KUSAM

Ramadhan biasanya identik dengan problem kulit kering dan kusam. Jangan keburu bete, atasi masalah ini dengan rutin memakai masker stroberi. Selain wajah menjadi fresh, kulitpun tampak kencang. Kulit yang kusam dan kering merupakan respon kulit terhadap rasa stress yang dialami. Apabila stress melanda diri Anda, maka akan terjadi penumpukan lapisan sel kulit mati karena stres itu sendiri berdampak pada melambatnya proses pembaruan sel kulit. Supaya kulit tidak terlalu terlihat kusam, lakukanlah hal-hal sebagai berikut: RAJIN FACIAL Seringkali kita malas untuk mencuci muka setelah melakukan aktivitas. Sebenarnya itu adalah kesalahan utama yang membuat kulit kita kusam saat kelelahan. Jadi, membersihkan wajah sangatlah wajib hukumnya. Untuk mencuci wajah, gunakanlah sabun yang sesuai dengan jenis kulit. Gunakanlah sabun yang dapat mengikis sel kulit mati dan membantu mengembalikan kesegaran wajah, seperti sabun yang mengandung glycolic acid. PENTINGNYA KUNING TELUR Yang dapat mempengaruhi kondisi kulit adalah pola makan yang tidak sehat. Kekurangan vitamin A dan B dapat menyebabkan kulit kering dan kusam. Masalahnya kulit jadi tidak tersuplai minyak yang cukup dari kelenjar-kelenjar minyak. Akhirnya menyebabkan kulit kering dan tidak segar. Cara terbaik untuk menyehatkan kembali kondisi kulit adalah dengan kembali ke pola makan yang sehat.Disamping itu usaha atau upaya dari luar juga perlu dilakukan. Salah satunya denga kuning telur yang banyak mengandung vitamin A dan K, sehingga mampu mengembalikan produksi kelenjar minyak. Cara penggunaannya dapat dilakukan dengan cara mencampur satu kuning telur, satu sendok teh perasan jeruk, satu sendok teh minyak zaitun, serta beberapa tetesan air mawar. Sebelum mandi oleskan pada wajah. Diamkan selama kurang lebih 15 menit. Kemudian bilas dengan air bersih. Agar kulit kembali sehat. Lakukanlah 2x dalam seminggu. MASKER STROBERI Buah stroberi juga dapat membantu mencerahkan wajah karena kandungan asam salisilat nyang sangat baik untuk kulit. zat antioksidan yang terdapat dalam stroberi juga sangat membantu untuk perbaikan kerusakan kulit yang disebabkan lingkungan sekitar yang kurang baik. Asam ini juga berfungsi untuk mengecilkan pori dan mencerahkan wajah. Cara membuat masker stroberi: Lumatkan buah stroberi sampai hancur.Tambah satu sendok teh madu atau yoghurt tanpa rasa.Diamkan selama 30 menit.bilas dengan air dingin. Lakukan seminggu sekali agar wajah terlihat segar, cerah, dan cantik. :D Selamat mencoba, Salam Sumber:Modis

03 April 2012

NODA HITAM???.......:((

Menghilangkan noda-noda hitam pada permukaan kulit memang bukan cara yang mudah, perlu perawatan yang intensif agar flek hitam menghilang dari kulit wajah Anda kembali berseri.

1. Gunakan sunblock dengan kandungan SPF 30%, denagn pengulangan pemakaian setelah 3- 4 jam.

2. Gunakan masker alami bengkuang atau kentang dengan cara haluskan bengkuang atau kentang hingga berbentuk seperti bubur kasar, saring lalu pisahkan antara air dan ampas, setelah itu gunakan ampas bengkuang atau kentang sebagai masker, tunggu sekitar 20 menit setelah itu bilas dengan air hangat.

3. Hindari pemakaian bersih berupa susu pembersih dipagi atau malam hari cukup dengan mencuci muka dengan air hangat biasa, karena face toner akan membuat kulit Anda tampak kering.

4. Gunakan masker alami irisan jeruk nipis, dengan cara potong jeruk menjadi dua bagian, setelah itu oleskan di atas permukaan kulit yang terdapat noda flek, diamkan sejenak hingga kering setelah itu bilas dengan air hangat.

5. Konsumsi buah dan sayur yang mengandung selenium yang berguna untuk meredam aktifitas radikal bebas pada tubuh dan Vitamin C yang terdapat pada jeruk, tomat, dan jambu biji. Vitamin C membantu melawan pigmentasi kulit dan terbatas dari kekeringan kulit.

6. Dan bila ingin mendapatkan kulit halus bebas dari flek hitam/spruten secara instan bisa menggunakan beberapa cara seperti, terapi laser, mikrodemabrasi dan mesotherapy.



Semoga bermanfaat,
Salam



RAMBUT BERUBAN :((.....

Rambut beruban tidak hanya terjadi pada orang usia 40 tahun ke atas lho, tapi ada juga kita-kita yang masih muda sudah tumbuh uban, untuk mencegahnya ada baiknya mencoba tips berikut ini :

Rambut beruban dapat dicegah dengan beberapa cara yang sebenarnya mudah dilakukan sehari-hari seperti :

- Perbanyak melakukan olahraga, olah napas dan meditasi untuk mengurangi tingkat stres yang berlebih dan mampu melancarkan peredaran darah dan menenangkan saraf dan pikiran sehingga sangat berpengaruh untuk memperlambat timbulnya uban.

- Mulailah mengonsumsi makanan bervitamin tinggi dan bergizi baik seperti buah-buahan dan sayuran. Kalsium dan vitamin B mampu menunjang kesuburan dan keindahan rambut. Buah-buahan berwarna hijau dan kuning banyak mengandung vitamin A yang mampu memberikan nutrisi pada rambut hingga bebas dari ancaman kerapuhan dan pengurangan pigmen.

-Gunakan vitamin rambut sekali dalam seminggu agar rambut terjaga kelembapannya.

- Untuk menutupi rambut yang sudah putih, pilihlah produk pewarnaan rambut yang mengandung formula berbahan alami dan bersahabat dengan rambut sehingga tidak terjadi perusakan jaringan pada kulit kepala.



Semoga bermanfaat,
Salam








TIPS MERAWAT RAMBUT :))

Tips Mudah Merawat Rambut :

Selama rambut tak bermasalah, Anda hanya perlu membiasakan hal-hal yang mungkin terlihat "sepele" ini menjadi rutinitas. Jadi, tak perlu banyak berkorban bukan?

1. Kurangi penggunaan hair dryer untuk mengeringkan rambut yang basah. Kalaupun terpaksa digunakan, atur suhu pada temperatur terendah saat dijalankan. Walau sedikit lebih lama, dijamin rambut akan lebih berkilau, mudah diatur dan terhindar dari kekeringan dan pecah-pecah.

2. Hindari menyisir rambut dalam keadaan basah. Keringkan terlebih dulu, sebab akar dan batang rambut yang lembab umumnya sangat rapuh.

3. Jangan gunakan air panas saat mencuci atau membilas. Panas menyebabkan batang rambut menjadi kusam dan tak bercahaya.

4. Perhatikan shampoo yang Anda pakai. Pilihlah yang berformula PH balance yang sesuai untuk jenis kulit kepala dan rambut Anda. Jangan korbankan mahkota Anda dengan terlalu sering menggonta-ganti merek shampoo.

5. Abaikan mitos tentang menyisir rambut seratus kali setiap hari. Ini justru akan mengakibatkan rambut jadi mudah patah.

6. Segera cuci rambut setiap kali sehabis berenang, agar terbebas dari sisa chlorine yang mungkin masih menempel.

7. Kurangi pemakaian mousse atau gel rambut ber-alcohol agar rambut terhindar dari kekeringan. Jika terpaksa, segeralah cuci dengan shampoo clarifying (berformula penjernih) yang mampu membersihkan sekaligus mengangkat sisa hair spray atau gel di rambut.

8. Ingatlah, mengkonsumsi makanan bergizi dan menjalankan diet dengan teratur punya andil dalam menjaga kesehatan dan kesuburan rambut.




PERTOLONGAN DARURAT "KECELAKAAN" RAMBUT



- Rambut berminyak tapi tak punya waktu untuk mencuci?

Taburkan bedak bayi ke seluruh permukaan rambut. Bersihkan dan sisir kembali seperti biasa. Cara ini sangat tepat untuk rambut yang berwarna kekuningan atau pirang.

- Rambut terlalu lemas dan lepek sehabis keramas.

Inilah kendala memiliki rambut panjang. Semakin panjang, biasanya akan terlihat semakin lepek. Tapi jangan khawatir, tiap kali sehabis keramas dan mengeringkannya dengan handuk, jangan lupa membuat kuncir kuda yang agak tinggi. Bila mungkin tepat di atas kepala. Kemudian, keringkan seluruh permukaan kulit kepala dengan hair dryer bersuhu dingin (bukan pada kuncir-nya). Setelah kering, buka kuncir dan rambut kini lebih mengembang dan bervolume!

- Rambut kusam akibat terpaan matahari atau hair dryer.

Setiap kali sehabis keramas, akhiri dengan bilasan 1 sendok teh madu yang dilarutkan bersama perasan jeruk ke dalam 4 gelas air hangat. Lakukan pijat ringan sejenak dan biarkan rambut mengering alami.




Semoga bermanfaat,
Salam
Sumber: Cantik tanpa kosmetik




MANFAAT BUAH ANGGUR UNTUK MENCERAHKAN, MENGHILANGKAN FLEK, & MELEMBABKAN WAJAH :))

UNTUK MENCERAHKAN & MELEMBABKAN WAJAH:

1. Ambil 1-2 buah anggur yang telah dikupas kulitnya, lalu remas dengan tangan. Campurkan dengan madu (± 2-3 tetes), kemudian oleskan ke wajah yang bersih. Diamkan paling kurang 15 menit, lalu bilas pakai air biasa.

2. Iris buah anggur menjadi 2 bagian, lalu oleskan pada wajah dan diamkan selama 15 menit. Kemudian bilaslah dengan air biasa. Perawatan ini bisa kamu lakukan dua kali sehari, pagi dan malam sebelum tidur. Gunakan secara rutin setiap hari agar manfaatnya pun cepat terlihat.

UNTUK MENGHILANGKAN FLEK/BEKAS JERAWAT :

Iris buah anggur menjadi dua bagian, kemudian oleskan pada wajah. Diamkan selama 30 menit. Setelah agak kering dan lembab, dengan tangan yang bersih, lakukan pijatan pada wajah perlahan (seperti peeling).
Masker anggur tersebut akan terangkat bersama dengan sel-sel kulit mati. Setelah itu bilas dengan air biasa.
Masker anggur alami ini juga bisa digunakan sebagai pengganti cleansing milk dan tonik.
Lakukan perawatan peeling ini minimal tiga kali seminggu selama sebulan. Selain membuat wajah menjadi lebih bersinar dan lembab, wajah kita juga terbebas dari pengaruh bahan kimia berbahaya yang umumnya ada pada produk pembersih wajah.

Coba yuuk sist.......aman tanpa bahan kimia.....



Semoga bermanfaat,
Salam
Sumber:Cantik tanpa kosmetik




MENGHILANGKAN NODA JERAWAT

berikut untuk menghilangkan noda jerawat, coba yuk....

Ketimun

Ketimun mempunyai manfaat astringent yang bisa membuat kulit halus, memperbaiki tekstur kulit dan menyamarkan noda hitam. Ketimun juga bisa mengurangi peradangan dan menyembuhkan luka karena jerawat, lho. Selain minum jus ketimun, kita juga bisa menempelkan irisan ketimun pada wajah selama 10-15 menit sebelum tidur.

Madu

Madu alami memiliki kandungan enzim, antioksidan, dan anti bakteri yang bisa membantu membersihkan kulit. Kandungan nutrisi ini juga bisa mempercepat tumbuhnya jaringan kulit baru. Gunakan madu 2-3 kali seminggu sebagai masker wajah. Selain mengurangi noda bekas jerawat, madu juga bisa membuat kulit kita terlihat bercahaya.

Lidah buaya

Ternyata lidah buaya nggak hanya bagus untuk rambut, tapi juga kulit. Vitamin A dan C yang terkandung di dalamnya bisa merangsang pertumbuhan sel kulit baru, sehingga kulit telrihat lebih mulus. Ambil sari lidah buaya, lalu gunakan sebagai masker wajah sesaat sebelum mandi.




Semoga bermanfaat,
Salam





26 March 2012

POLISITEMIA VERA (PV)

PENGERTIAN POLISITEMIA VERA

Polisitemia Vera adalah suatu keganasan derajat rendah sel-sel induk
hematopoitik dengan karakteristik peningkatan jumlah eritrosit absolut dan
volume darah total, biasanya disertai lekositosis, trombositosis dan splenomegali 1
Polisitemia Vera dapat mengenai semua umur, sering pada pasien berumur
40-60 tahun, dengan perbandingan antara pria dan wanita 2:1, di Amerika Serikat
angka kejadiannya ialah 2,3 per 100.000 penduduk dalam setahun, sedangkan di
Indonesia belum ada laporan tentang angka kejadiannya. Penyakit ini dapat terjadi
pada semua ras / bangsa, walaupun didapatkan angka kejadian yang lebih tinggi
pada orang Yahudi.


SEJARAH PV

Sejarah Polisitemia Vera dimulai tahun 1892 ketika Louis Hendri Vaquez
pertama kali menjelaskan Polisitemia Vera pada pasien dengan tanda eritrositosis
dan hepatosplenomegali. Kemudian tahun 1951 William Dameshek
mengklasifikasikan Polisitemia Vera, Trombositosis Esensial dan Mielofibrosis
Idiopatik sebagai Penyakit Mieloproliferatif. Dan baru tahun 1970 Polycythemia
Vera Study Group (PVSG) membuat kriteria diagnosis Polisitemia Vera atas
Kriteria Mayor dan Kriteria Minor.

ETIOPATOGENESIS POLISITEMIA VERA belum sepenuhnya dimengerti, suatu
penelitian sitogenetik menemukan adanya kelainan molekular yaitu adanya
kariotip abnormal di sel induk hematopoisis. yaitu kariotip 20q, 13q, 11q, 7q, 6q,
5q, trisomi 8, trisomi 9.
Dan tahun 2005 ditemukan mutasi JAK2V617F, yang
merupakan hal penting pada etiopatogenesis Polisitemia Vera.

Manifestasi klinis Polisitemia Vera terjadi karena peningkatan jumlah total
eritrosit akan meningkatkan viskositas darah yang kemudian akan menyebabkan
penurunan kecepatan aliran darah sehingga dapat menyebabkan trombosis dan
penurunan laju transport oksigen.
Kedua hal tersebut akan mengakibatkan terganggunya oksigenasi jaringan. Berbagai gejala dapat timbul karena terganggunya oksigenasi organ menyebabkan iskemia / infark seperti di otak, mata, telingga, jantung, paru, dan ekstremitas.

DIAGNOSIS PV

Diagnosis Polisitemia Vera ditegakkan dengan menggunakan kriteria
diagnosis berdasarkan Polycythemia Vera Study Group (PVSG) yang terdiri dari
Kriteria Mayor dan Kriteria Minor.
Permasalahan pada Polisitemia vera adalah dalam penatalaksanannya,karena penatalaksanaan Polisitemia Vera yang optimal masih kontroversial, dan
tidak ada terapi tunggal untuk Polisitemia Vera. Tujuan utama terapi adalah
mencegah terjadinya trombosis.
PVSG merekomendasikan plebotomoi pada semua pasien yang baru didiagnosis untuk mempertahankan hematokrit < 45 %, dan untuk mengontrol gejala.
Untuk terapi jangka panjang ditentukan berdasarkan status klinis pasien.

Sejak ditemukan mutasi JAK2V617F tahun 2005 terjadi perkembangan baru
dalam kriteria diagnosis dan juga dalam pengobatan, revisi kriteria diagnosis
dengan memasukkan pemeriksaan JAK2V617F sebagai salah satu kriteria
diagnosis sehingga diagnosis Polisitemia Vera menjadi lebih mudah, dimana
mutasi JAK2V617F ditemukan pada sebagian besar pasien Polisitemia Vera 90%
dan 50% pasien Trombositosis Esensial dan Mielofibrosis Idiopatik. Setelah
penemuan mutasi JAK2V617F mulailah berkembang terapi anti JAK2 untuk
menghambat mutasi JAK2V617F sebagai target terapi seperti yang dilaporkan
tahun 2007 pada pertemuan American Society of Hematology.
Penelitian klinik mulai dikembangkan, salah satu anti JAK2 yang sekarang digunakan adalah suatu Tirosin Kinase Inhibitor seperti Imatinib dan Erlotinib.

Dengan penemuan mutasi JAK2V617F terjadi revisi kriteria diagnosis
Polisitemia Vera sehingga diagnosis menjadi mudah dan dengan
dikembangkannya terapi anti JAK2 sehingga terapi Polisitemia Vera lebih optimal
dan angka harapan hidup pasien Polisitemia Vera menjadi lebih meningkat.

ETIOPATOGENESIS DAN KLASIFIKASI POLISITEMIA VERA


ETIOPATOGENESIS POLISITEMIA VERA

Polisitemia Vera merupakan penyakit kronik progresif dan belum
diketahui penyebabnya, suatu penelitian sitogenetik menemukan adanya kelainan
molekular yaitu adanya kariotip abnormal di sel induk hemopoisis yaitu kariotip
20q, 13q, 11q, 7q, 6q, 5q, trisomi 8, dan trisomi.

Penemuan mutasi JAK2V617F tahun 2005 merupakan hal yang penting
pada etiopatogenesis Polisitemia vera, dan membuat diagnosis Polisitemia Vera
lebih mudah. JAK2 merupakan golongan tirosin kinase yang berfungsi sebagai
perantara reseptor membran dengan molekul signal intraselulur. Dalam keadaan
normal proses eritropoisis dimulai dengan ikatan eritropoitin (EPO) dengan
reseptornya (EPO-R), kemudian terjadi fosforilasi pada protein JAK, yang
selanjutnya mengaktivasi molekul STAT ( Signal Tranducers and Activator of
Transcription), molekul STAT masuk kedalam inti sel dan terjadi proses
transkripsi.
Pada Polisitemia vera terjadi mutasi yang terletak pada posisi 617
(V617F) sehingga menyebabkan kesalahan pengkodean quanin-timin menjadi
valin-fenilalanin sehingga proses eritropoisis tidak memerlukan eritropoitin.
sehingga pada pasien Polisitemia Vera serum eritropoetinnya rendah yaitu < 4
mU/mL, serum eritropoitin normal adalah 4-26 mU/mL.

Hal ini jelas membedakan dari Polisitemia sekunder dimana eritropoetin
meningkat secara fisiologis (sebagai kompensasi atas kebutuhan oksigen yang
meningkat), atau eritopoetin meningkat secara non fisiologis pada sindrom
paraneoplastik yang mensekresi eritropoetin.

Peningkatan hemoglobin dan hematokrit dapat disebabkan karena
penurunan volume plasma tanpa peningkatan sel darah merah disebut polisitemia
relatif, misalnya pada dehidrasi berat, luka bakar dan reaksi alergi.






Gambar 1. Etiopatogenesis Polisitemia Vera10 (mv gbr blm bs ditampilkan )
Gambar 2. Algoritma Diagnosis Polisitemia Vera3 ( mv gbr blm bs ditampilkan)
Serum Eritropoitin
Low
PV Diagnosis Probable PV Diagnosis Probable
Evaluate for secondary
Normal High
Bone marrow biopsy
Histology characteristic for PV
PV Spesial testing
Consistent with PV Not consistent with PV
PV Reevaluate in 3mo

Mekanisme yang diduga menyebabkan peningkatan proliferasi sel induk
hematopoitik adalah :

1. Tidak terkontrolnya proliferasi sel induk hematopoitik yang bersifat
Neoplastik.
2. Adanya faktor mieloproliferatif abnormal yang mempengaruhi proliferasi
sel induk hematopoitik normal
3. Peningkatan sensitivitas sel induk hematopoitik terhadap eritropoitin,
Interleukin 1,3, GMCSF (Granulocyte Macrophage Colony Stimulating
Factor), Stem cell factor.

KLASIFIKASI POLISITEMIA VERA

Klasifikasi Polisitemia Vera tergantung volume sel darah merah yaitu
Polisitemia Relatif dan Polisitemia Aktual atau Polisitemia Vera, dimana pada
Polisitemia Relatif terjadi penurunan volume plasma tanpa peningkatan yang
sebenarnya dari volume sel darah merah, seperti pada pada keadaan dehidrasi
berat, luka bakar, reaksi alergi.

Sedangkan secara garis besar Polisitemia dibedakan atas Polisitemia
Primer dan Polisitemia sekunder. Pada Polisitemia Primer terjadi peningkatan
volume sel darah merah tanpa diketahui penyebabnya, sedangkan Polisitemia
sekunder, terjadinya peningkatan volume sel darah merah secara fisiologis karena
kompensasi atas kebutuhan oksigen yang meningkat seperti pada penyakit paru
kronis, penyakit jantung kongenital atau tinggal didaerah ketinggian dll,
disamping itu peningkatan sel darah merah juga dapat terjadi secara non fisiologis
pada tumor yang menghasilkan eritropoitin seperti tumor ginjal, hepatoma, tumor
ovarium dll.

Tabel 1. Klasifikasi Eritrositosis

I. Primary (Autonomaus )
A. Polycythemia vera
B. Polycythemia familial primer
II. Secondary.

A.Physiologically appropriate (decreased tissue oxygenation )

1. High altitude
2. Chronic lung disease
3. Alveolar Hypoventilation.
4. Cardiovascular right-to-left shunt
5. High oxygen affinity Hemoglobinopathy
6. Carboxyhemoglobinemia ( Smokers erythrocytosis )
7. Congenital Decreased 2,3 – diphosphoglycerate

B.Physiologically inappropriate erythropoietin

1. Tumor producing erythropoietin

a. Renal cell carcinoma
b. Hepatocelular carcinoma
c. Cerebellar hemangioblastoma
d. Uterine leiomyoma
e. Ovarian carcinoma
f. Pheochromocytoma

2. Renal diseases

a. Cysts
b. Hydronephrosis

3. Adrenal cortical hypersecretion
4. Exogenous androgens
5. Unexplained (essential )





MANIFESTASI KLINIS DAN DIAGNOSIS POLISITEMIA VERA

MANIFESTASI KLINIS POLISITEMIA VERA

Manifestasi klinis Polisitemia Vera terjadi karena peningkatan jumlah total
eritrosit akan meningkatkan viskositas darah yang kemudian akan menyebabkan
penurunan kecepatan aliran darah sehingga dapat menyebabkan trombosis dan
penurunan laju transport oksigen. Kedua hal tersebut akan mengakibatkan
terganggunya oksigenasi jaringan. Berbagai gejala dapat timbul karena
terganggunya oksigenasi organ yaitu berupa :

1. Hiperviskositas

Peningkatan jumlah total eritrosit akan meningkatkan viskositas darah yang
kemudian akan menyebabkan :

• Penurunan kecepatan aliran darah (shear rate), lebih jauh lagi akan
menimbulkan eritrostasis sebagai akibat penggumpalan eritrosit.
• Penurunan laju transport oksigen
Kedua hal tersebut akan mengakibatkan terganggunya oksigenasi jaringan.
Berbagai gejala dapat timbul karena terganggunya oksigenasi organ sasaran
(iskemia/infark) seperti di otak, mata, telinga, jantung, paru, dan ekstremitas.

2. Penurunan shear rate.

Penurunan shear rate akan menimbulkan gangguan fungsi hemostasis primer
yaitu agregasi trombosit pada endotel. Hal tersebut akan mengakibatkan
timbulnya perdarahan walaupun jumlah trombosit > 450.000/mm3. Perdarahan
terjadi pada 10 - 30 % kasus Polisitemia Vera, manifestasinya dapat berupa
epistaksis, ekimosis dan perdarahan gastrointestinal.

3. Trombositosis (hitung trombosit > 400.000/mm3).
Trombositosis dapat menimbulkan trombosis. Pada Polisitemia Vera tidak ada korelasi trombositosis dengan trombosis.

4. Basofilia
Lima puluh persen kasus Polisitemia Vera datang dengan gatal (pruritus) di
seluruh tubuh terutama setelah mandi air panas, dan 10% kasus polisitemia
vera datang dengan urtikaria suatu keadaan yang disebabkan oleh
meningkatnya kadar histamin dalam darah sebagai akibat meningkatnya
basofilia. Terjadinya gastritis dan perdarahan lambung terjadi karena
peningkatan kadar histamin.

5. Splenomegali
Splenomegali tercatat pada sekitar 75% pasien Polisitemia vera. Splenomegali
ini terjadi sebagai akibat sekunder hiperaktivitas hemopoesis ekstramedular.

6. Hepatomegali
Hepatomegali dijumpai pada kira-kira 40% Polisitemia Vera. Sebagaimana
halnya splenomegali, hepatomegali juga merupakan akibat sekunder
hiperaktivitas hemopoesis ekstramedular.

7. Gout.
Sebagai konsekuensi logis hiperaktivitas hemopoesis dan splenomegali adalah
sekuentrasi sel darah makin cepat dan banyak dengan demikian produksi asam
urat darah akan meningkat. Di sisi lain laju fitrasi gromerular menurun karena
penurunan shear rate. Artritis Gout dijumpai pada 5-10% kasus polisitemia .

8. Defisiensi vitamin B12 dan asam folat.
Laju siklus sel darah yang tinggi dapat mengakibatkan defisiensi asam folat
dan vitamin B12. Hal ini dijumpai pada ± 30% kasus Polisitemis Vera karena
penggunaan untuk pembuatan sel darah, sedangkan kapasitas protein tidak
tersaturasi pengikat vitamin B12 (Unsaturated B12 Binding Capacity) dijumpai
meningkat > 75% kasus.

9. Muka kemerah-merahan (Plethora )
Gambaran pembuluh darah dikulit atau diselaput lendir, konjungtiva
hiperemis sebagai akibat peningkatan massa eritrosit.
10. Keluhan lain yang tidak khas seperti : cepat lelah, sakit kepala, cepat lupa,
vertigo, tinitus, perasaan panas.

Manifestasi perdarahan (10-20 %), dapat berupa epistaksis, ekimosis, perdarahan
gastrointestinal menyerupai ulkus peptikum. Perdarahan terjadi karena
peningkatan viskositas darah akan menyebabkan ruptur spontan pembuluh darah
arteri. Pasien Polisitemia Vera yang tidak diterapi beresiko terjadinya perdarahan
waktu operasi atau trauma.

Tabel 2. Tanda dan gejala Polisitemia Vera

Signs and Symptoms of Polycythema vera
More common Less Common
• Hematocrit level > 52 % inwhite
men, > 47 % in blacks and
women
• Hemoglobin Level > 18 g / dL in
white men, > 16 g / dL in blacks
and women
• Plethora
• Pruritus after bathing
• Splenomegaly
• Weight loss
• Sweating
• Bruising/epistaxis
• Budd-chiari Syndrome
• Erythromelalgia
• Gout
• Hemorrhagic Events
• Hepatomegaly
• Ischemic digit
• Thrombotic events
• Transient Neuralgic
Complaints(headache,
tinnitus Dizziness, blurred)
• Atypical chest pain

Tanda dan gejala yang predominan terbagi dalam 3 fase:

1. Gejala awal (early symptoms )

Gejala awal dari Polisitemia Vera sangat minimal dan tidak selalu ada
kelainan walaupun telah diketahui melalui tes laboratorium. Gejala awal
biasanya sakit kepala (48 %), telinga berdenging (43 %), mudah lelah (47 %),
gangguan daya ingat, susah bernafas (26 %), hipertensi (72 %), gangguan
penglihatan (31 %), rasa panas pada tangan / kaki (29 %), pruritus (43 %),
perdarahan hidung, lambung (24 %), sakit tulang (26 %).

2. Gejala akhir (later symptom) dan komplikasi

Sebagai penyakit progresif, pasien Polisitemia Vera mengalami perdarahan /
trombosis, peningkatan asam urat (10 %) berkembang menjadi gout dan
peningkatan resiko ulkus peptikum.

3. Fase Splenomegali (Spent phase )
Sekitar 30 % gejala akhir berkembang menjadi fase splenomegali. Pada
fase ini terjadi kegagalan Sum-sum tulang dan pasien menjadi anemia berat,
kebutuhan tranfusi meningkat, hati dan limpa membesar.

DIAGNOSIS POLISITEMIA VERA

Polisitemia Vera merupakan Penyakit Mieloproliferatif, sehingga dapat
menyulitkan dalam menegakkan diagnosis karena gambaran klinis yang hampir
sama, sehingga tahun 1970 Polycythenia Vera Study Group menetapkan kriteria
diagnosis berdasarkan Kriteria mayor dan Kriteria minor.1.2
Tabel 3. Kriteria Diagnosis menurut Polycythemia Vera Study Group 1970 :

KRITERIA MAYOR
KRITERIA MINOR
1. Massa eritrosit : laki-laki >36 ml / kg, perempuan > 32 ml / kg
2. Saturasi Oksigen > 92 %
3. Splenomegali

1. Trombositosis > 400.000 / mm3
2. Lekositosis > 12.000 / mm3
3. Aktivasi Alkali fosfatase lekosit >100 ( tanpa ada demam / infeksi )
4. B 12 serum > 900 pg / ml atau UBBC(Unsaturated B12 Binding Capasity )> 2200pg /ml

DIAGNOSIS POLISITEMIA VERA

kriteria mayor, atau
kriteria mayor pertama + 2 kriteria mino
r

Beberapa kriteria ( alkali fosfatase lekosit, B12 serum,UBBC) dianggap
kurang sensitif, sehingga dilakukan revisi kriteria diagnostik Polisitemia Vera
sebagai berikut:

Kriteria kategori A :

A1. Peningkatan massa eritrosit lebih dari 25 % diatas rata-rata angka normal.
A2. Tidak ada penyebab polisitemia sekunder.
A3. Splenomegali
A4. Petanda klon abnormal (Kariotipe abnormal ).

Kriteria kategori B :

B1. Trombositosis :  400.000/mm3
B2. Leukositosis :  12.000/mm3 (tidak ada infeksi).
B3. Splenomegali pada pemeriksaan radio isotop atau ultrasonografi
B4. Penurunan serum eritropoitin.

Diagnosis Polisitemia Vera : Kategori A1 +A2 dan A3 atau A4 atau Kategori A1 + A2 dan 2 kriteria kategori B.

Sejak ditemukan mutasi JAK2V617F tahun 2005, maka diusulkan
pemeriksaan JAK2 sebagai kriteria diagnosis Polisitemia Vera.

Tabel 4. KRITERIA DIAGNOSIS POLISITEMIA YANG DIUSULKAN.

A1 Peningkatan volume sel darah merah > 25 % diatas normal atau hemaktorit
> 60 % pada laki-laki atau > 56 % pada wanita
A2 Tidak adanya penyebab lain Eritrositosis
A3 Splenomegali
A4 Ditemukannya mutasi JAK2 V617F atau Sitogenetik abnormal lainnya
B1 Trombositosis ( Trombosit > 400.000/mm3)
B2 Lekositosis (Lekosit > 10.000/mm3 , >12.500/mm3 pada perokok)
B3 Splenomegali (radiologi)
B4 Rendahnya serum eritropoitin

Diagnosis Polisitemia Vera : A1 + A2 + A yang lain atau 2 Kriteria B.

Pemeriksaan Laboratorium1.

1. Eritrosit,
Peningkatan >6 juta/mL, dan sediaan apus eritrosit biasanya normokrom,
normositik kecuali jika terdapat transisi ke arah metaplasia mieloid.

2. Granulosit, meningkat pada 2/3 kasus Polisitemia Vera, berkisar antara 12-
25.000 /mL tetapi dapat sampai 60.000 /mL.

3. Trombosit, berkisar antara 450-800 ribu/mL, bahkan dapat > 1 juta/mL sering didapatkan dengan morfologi trombosit yang abnormal.

4. B12 serum

B12 serum dapat meningkat pada 35% kasus, tetapi dapat pula menurun, pada
± 30% kasus, dan UBBC meningkat pada > 75% kasus Polisitemia Vera.

5. Pemeriksaan Sumsum Tulang (SST)

Pemeriksaan ini tidak diperlukan untuk diagnostik, kecuali bila ada kecurigaan
penyakit mieloproliferatif. Sitologi SST menunjukkan peningkatan selularitas
seri eritrosit, megakariosit dan mielosit.

6. Peningkatan Hemoglobin berkisar 18-24 gr/ dl
7. Peningkatan Hematokrit dapat mencapai > 60 %
8. Viskositas darah meningkat 5-8 kali normal
9. UBBC (Unsaturated B12 Binding Capasity ) meningkat 75 % penderita.
10. Pemeriksaan Sitogenetik, dapat dijumpai kariotip 20q,13q, 11q, 7q, 6q, 5q,
trisomi 8 dan trisomi 9.
11. Serum eritropoitin,
Pada Polisitemia Vera serum eritropoitin menurun atau normal sedangkan
pada Polisitemia sekunder serum eritropoitin meningkat 6.
12. Pemeriksaan JAK2V617F ditemukan 90% pasien Polisitemia Vera dan 50%
pasien Trombositosis Esensial dan Mielofibrosis Idiopatik.

Di India tahun 2006, dari 77 pasien Myeloproliferative Disorders,
didapatkan positif pemeriksaan JAK2V617F pada 80% pasien polisitemia vera,
70% pada pasien Trombositosis Esensial dan 51 % pada pasien IMF.14 Untuk
mengetahui peranan mutasi invivo ditranplantasikan SST dengan JAK2V617F
pada tikus sehingga tikus tersebut menderita Polisitemia Vera.15



PENATALAKSANAAN POLISITEMIA VERA

Penatalaksanan Polisitemia Vera yang optimal masih kontroversial, tidak
ada terapi tunggal untuk Polisitemia Vera. Tujuan utama terapi adalah mencegah
terjadinya trombosis. PVSG merekomendasikan plebotomoi pada semua pasien
yang baru didiagnosis untuk mempertahankan hematokrit <45% untuk mengontrol
gejala. Untuk terapi jangka panjang ditentukan berdasarkan status klinis pasien.

Setelah penemuan mutasi JAK2V617F mulailah berkembang terapi anti
JAK2V617F seperti yang dilaporkan tahun 2007 pada pertemuan American
Society of Hematology. Obat ini dapat menghambat mutasi JAK2V617F. Suatu
alternatif anti JAK2 yang digunakan sekarang adalah Tirosin Kinase Inhibitor
seperti Imatinib dan Erlotinib.

PRINSIP PENGOBATAN

1. Menurunkan viskositas darah sampai ketingkat normal dan mengendalikan
eritropoisis dengan plebotomi.
2. Menghindari pembedahan elektif pada fase eritrositik / polisitemia yang
belum terkendali.
3. Menghindari obat yang mutagenik, teratogenik dan berefek sterilisasi pada
pasien usia muda.
4. Mengontrol panmielosis dengan fosfor radioaktif dosis tertentu atau
kemoterapi pada pasien di atas 40 tahun bila didapatkan :

• Trombositosis persisten di atas 800.000/mL, terutama jika disertai
gejala trombosis.
• Leukositosis progresif.
• Splenomegali yang simtomatik atau menimbulkan sitopenia .
• Gejala sistemis yang tidak terkendali seperti prunitus, penurunan
berat badan atau hiperurikosuria yang sulit diatasi.

Does patient have the three major criteria of the first two major criteria and any two
Major criteria
• Red blood cel mass > 36 mL per kg
in men or
• Oxygen saturation > 92 percent
• Splenomegaly
Minor criteria
• Leukocyte alkaline phosphatase > 100 U/L
• Platelet count > 400.000 / mm3
• White blood cell count > 12.000 / mm3
• Serum vitamin B12 level > 900 pg / ml or
serum Unsaturated vitamin B12 binding
capacity > 2.200 pg per ml

Gambar 3. Algoritma untuk Evaluasi dan Penatalaksanaan Polisitemia Vera

Evaluation of polycythemia vera
Hemoglobin level > 18 g / dl or hematocrit level > 52 % in
white men
Hemoglobin level > 16 g / dL or hermatocrit level > 47% in
blacks and women
Splenomegaly with of without thrombocytosis and leukocytosis
portal venous thrombosis
No Do not pursue work up
for polycythemia
Yes
Is there a secondary cause of polycythemia
vera
Yes
Treat underlying problem
No
Yes
Polycythemia vera
Consider haematology consultation
Major treatment options
• Phlebotomy
• Hydroxyurea (hydria) with of without
phlebotomy
• Interferon alfa – 2b (intron A)
Not polycyhemia vera
Consider alternate
diagnosis and
hematology consulation
No

MEDIA PENGOBATAN

1.Plebotomi
Plebotomi merupakan pengobatan yang adekuat bagi pasien polisitemia
selama bertahun-tahun dan merupakan pengobatan yang dianjurkan.
Indikasi plebotomi :

• Polisitemia vera fase polisitemia.
• Polisitemia sekunder fisiologis hanya dilakukan jika Ht > 55% .
• Polisitemia sekunder nonfisiologis bergantung beratnya gejala yang ditimbulkan.

Pada Polisitemia Vera tujuan plebotomi adalah mempertahankan
hematokrit  45%, untuk mencegah timbulnya hiperviskositas dan penurunan
shear rate. Manfaat plebotomi disamping menurunkan sel darah merah juga
menurunkan viskositas darah kembali normal sehingga resiko timbulnya
trombosis berkurang.

Terapi plebotomi sendiri tidak dapat diberikan pada semua pasien, karena
pasien tua tidak dapat mentolerir plebotomi karena status kardiopulmoner.

Dengan plebotomi saja angka harapan hidup lebih dari 12 tahun, tapi
dengan terapi plebotomi saja akan meningkatkan terjadinya trombosis dalam 3
tahun pertama terapi, karena buruknya komplikasi plebotomi, peningkatan
splenomegali, lekosit dan trombosit sebaiknya dipertimbangkan untuk diberikan
terapi sitoreduksi.13 yaitu Klorambusil dan 32P, walaupun dengan terapi
sitoreduksi ini akan meningkatkan kejadian leukemia akut, sehingga PVSG
menyarankan terapi dengan Hidroksiurea plus plebotomi untuk menurunkan
kejadian trombosis dan leukemia akut.

Penelitian pertama dari Polycythemia Vera Study Group (PSVG) antara
tahun 1967 sampai tahun 1974 pada 431 pasien Polisitemia vera, pasien diterapi
dengan plebotomi saja, sebagian dengan 32 P plus plebotomi dan sebagian lagi
dengan Klorambusil 10 mg/ hari plus plebotomi selama 6 minggu. Pasien yang
diterapi dengan plebotomi saja angka harapan hidup 13,9 tahun, dan yang diterapi
dengan 32 P plus plebotomi 11,8 tahun serta dengan Klorambusil plus plebotomi
8,9 tahun. Penyebab kematian pada ketiga grup tersebut berbeda, pasien dengan plebotomi saja kematian dalam 3 tahun pertama disebabkan karena komplikasi
trombosis sedangkan yang diterapi dengan mielosupresi terjadi karena leukemia
akut.

PVSG merekomendasikan plebotomi disarankan pada semua pasien untuk
mempertahankan hematokrit < 45 %. Untuk pasien yang rendah resiko trombosis,
umur dibawah 60 tahun, tidak ada riwayat trombosis, tidak disarankan
penambahan terapi. Sedangkan pasien dengan resiko tinggi trombosis atau sering
plebotomi pilihannya adalah agen mielosupresi. Pasien tua dapat diterapi dengan
32P, Busulfan atau Pipobroman sedangkan Hidroksiurea dipertimbangkan sebagai
terapi pilihan pada usia muda.

Walaupun sudah ada rekomendasi PVSG, dari 1006 anggota American
Society of Hematology terdapat perbedaan dalam terapi, dimana 69 % yang
menggunakan plebotomi sebagai pilihan pertama, Hidroksiurea hanya 28 %.
Sedangkan di Eropah dari 1638 pasien dengan umur rata-rata 60,4 tahun yang
mengunakan plebotomi saja 47-77 %, Hidroksiurea 43-75 % sedangka 32 P : 0-11%.

Prosedur Plebotomi :

• Pada permulaan, plebotomi 500 cc darah 1-3 hari sampai hematokrit < 55 %,
kemudian dilanjutkan plebotomi 250-500 ml/minggu, hematokrit
dipertahankan < 45 %. Pada pasien yang berumur > 55 tahun atau penyakit
vaskular aterosklerotik yang serius, plebotomi hanya boleh dilakukan dengan
prinsip isovolemik yaitu mengganti plasma darah yang dikeluarkan dengan
cairan pengganti plasma, untuk mencegah timbulnya bahaya iskemia serebral
atau jantung karena status hipovolemik. Penyakit yang terkontrol memerlukan
plebotomi 1-2 kali 500ml setiap 3-4 bulan. Bila plebotomi diperlukan lebih
dari 1 kali dalam 3 bulan, sebaiknya dipilih terapi lain.

• Sekitar 200 mg besi dikeluarkan pada tiap 500 mL darah, defisiensi besi
merupakan efek samping pengobatan plebotomi berulang, defisiensi besi ini
diterapi dengan pemberian preparat besi.

Kemoterapi

Tujuan pengobatan kemoterapi adalah sitoreduksi. Saat ini lebih
dianjurkan menggunakan Hidrokiurea salah satu sitostatik golongan obat
antimetabolik, sedangkan penggunaan golongan obat alkilasi sudah banyak
ditinggalkan atau tidak dianjurkan lagi karena efek leukemogenik dan
mielosupresi yang serius.

Indikasi penggunaan kemoterapi :

1. Hanya untuk Polisitemia rubra primer .
2. Plebotomi sebagai pemeliharaan dibutuhkan > 3 kali sebulan.
3. Trombositosis yang terbukti menimbulkan trombosis.
4. Urtikaria berat yang tidak dapat diatasi dengan antihistamin
5. Splenomegali simtomatik / mengancam ruptur limpa.

A. Hidroksiurea

Dengan dosis 500-2000 mg/m2/hari atau diberikan sehari 2 kali dengan
dosis 10-15 mg/kg BB/kali, jika telah tercapai target dapat dianjurkan dengan
pemberian intermiten untuk pemeliharaan.

Tahun 1970 PVSG mengunakan Hidroksiurea suatu antimetabolit yang
mencegah sintesa DNA dengan menghambat enzim ribonukleosid reduktase pada
51 pasien dengan angka harapan hidup 8,6-25,3 tahun.

Efektivitas dan keamanan Hidroksiurea pada pasien juga dilaporkan di
Prancis oleh Najean dkk, dimana 292 pasien yang berumur dibawah 65 tahun
diterapi dengan Hidroksiurea atau Pipobroman dan difollow up dari tahun 1980-
1997, tidak ada perbedaan angka harapan hidup, tapi terjadi peningkatan progresif
menjadi mielofibrosis pasien yang diterapi dengan Hidroksiurea (26 kasus)
dibanding Pipobroman (3 kasus).

B. Klorambusil

Leukeran 2 mg/tablet dengan dosis induksi 0,1-0,2 mg/kg/BB/hari selama
3-6 minggu dan dosis pemeliharaan 0,4 mg/kgBB tiap minggu.

C. Busulfan

Mileran 2 mg/tablet, dosis 0,06 mg/kgBB/hari atau 1,8 mg/m2 hari, jika
telah tercapai target dapat dilanjutkan dengan pemberian intermiten untuk
pemeliharaan.

Di Eropah Penelitian Eropean Organisation for Research and Treatment
of Cancer (EORTC) pada 293 pasien Polisitemia Vera yang menggunakan
Busulfan dibandingkan dengan 32P dan diikuti selama 8 tahun ternyata angka
harapan hidup Busulfan lebih baik dibanding 32P (70 % vs 55%), tidak ada
perbedaan resiko terjadinya leukemia akut (2 % vs 1,4%).

Terapi sitoreduksi efektif mencegah trombosis tapi dapat meningkatkan
tranformasi hematologi, jadi sebenarnya ada 2 tujuan terapi yaitu meminimalkan
komplikasi trombosis dan mencegah progresi menjadi mielofibrosis atau leukemia
akut.

D.Interferon α

Interferon α juga efektif dibandingkan dengan terapi lain, untuk
menghindari komplikasi hematologi yang berhubungan dengan plebotomi yang
agresif atau terapi Hidroksiurea dan dapat memperlambat perkembangan
mielofibrosis jika digunakan lebih awal dan mempunyai kontrol yang baik dari
proliferasi megakariosit dan menurunkan trombosit, serta mencegah trombosis.
Dimulai dengan dosis 1 juta unit tiga kali seminggu.

Suatu penelitian pada 11 orang pasien Polisitemia Vera yang diterapi
dengan interferon saja sel darah dapat normal setelah 6-12 bulan17 .
Suatu penelitian pada 279 pasien yang menggunakan inteferon dapat
menurunkan hematokrit <45 % pada 50 % tanpa plebotomi, 77 % dapat
menurunkan splenomegali.


Interferon sering digunakan untuk pasien muda karena tidak berkembang
menjadi leukemogenik atau teratogenik dan terapi pilihan untuk ibu hamil tapi
harganya mahal dan diberikan secara parenteral serta mempunyai efek samping
sehingga sering pasien menghentikan pengobatan.

E.Posfor Radioktif (32P)

Posfor radioaktif ditangkap lebih banyak oleh sel yang membelah cepat
dari pada sel normal. 32P terkonsentrasi di sum-sum tulang dan efektif untuk
terapi Polisitemia Vera. Sebelum pemberian terapi 32P dilakukan plebotomi
sampai hematokrit normal. Pengobatan ini efektif, mudah dan relatif murah untuk
pasien yang tidak kooperatif atau dengan keadaan sosioekonomi yang tidak
memungkinkan untuk berobat secara teratur. 32P pertama kali diberikan dengan
dosis sekitar 2-3 mCi/m2 secara intravena, apabila diberikan per oral maka dosis
dinaikkan 25%.

Suatu penelitian di Paris sejak tahun 1979 pada 461 pasien Polisitemia
Vera yang berumur >65 tahun mendapat Hidroksiurea 5-10 mg/kg BB/hari setelah
induksi remisi pemberian 32 P dan pasien diobservasi sampai meninggal (juni
1996). Dari penelitian tersebut pemberian Hidroksiurea tidak menurunkan resiko
mielofibrosis (insidennya 20 % setelah 15 tahun ), dan juga tidak menurunkan
resiko komplikasi vaskular.

Tahun 1970 PVSG mencoba untuk menurunkan penyebab kematian pada
PVSG 01. Pada penelitian PVSG 05 menurunkan target hematokrit < 45%
dibanding plebotomi plus aspirin ( 900 mg / hari ) dan dipiridamol 225 mg/hari
dibanding dengan plebotomi plus 32P tapi penelitian diakhiri cepat ( 1,2 tahun)
karna tingginya insiden pendarahan gastrointestinal dan juga tidak adanya
penurunan kejadian trombosit.13 Penggunaan aspirin dosis tinggi tidak akan
memperbaiki trombosis tapi malahan akan meningkatkan resiko perdarahan
gastrointestinal.6 Banyak penelitian yang menyarankan penggunaan dosis rendah
aspirin (40-100 mg perhari) untuk mencegah trombosis.

Tabel 5 .Obat Mielosupresi untuk Polisitemia Vera 12

Obat miolosupresi dapat menurunkan trombosis tapi penggunaannya dapat
meningkatkan transformasi menjadi leukemia akut, ini merupakan dilema maka
terapi yang direkomendasi adalah Hidroksiurea ditambah aspirin dosis rendah
karna Hidroksiurea dapat mencegah trombosis dan sedikit bersifat leukomogenik.
Setelah penemuan mutasi JAK2V617F mulailah berkembang terapi anti
JAK2V617F seperti yang dilaporkan tahun 2007 pada pertemuan American
Society of Hematology. Manfaat obat ini dapat melawan JAK2V617F .Suatu
Agent Class Common side
Effects
Uncommon
Side effects Precautions
Hydroxyure
a (hydria)
Antimetabolite Anemia
neutropenia, oral
ulcers, skin
hyperpigmentation,
nail changes
Leg ulcers,
nausea,
diarrhea fever.
elevated liver
function test
results
Renal disease
Recombinant
interferon
alfa – 2b
(intron A)
Myelosuppressive Influenza- like
symptoms fatigue,
anorexia, weight,
loss, alopecia
headache, nause,
insomnia, body
pain
Confusion,
depression
autoimmunity,
hyperlipidemia
Psychiatric
disease
cardiovascular
disease
Radioactive
phisphorus
(32P)
Radiopharmaceutical Anemia,
thrombocytopia,
leukopenia
leukemia many
develop after
treatment
Diarrhea fever,
nausea emesis
Busulfan
(myleran)
Alkylating agent Pancytopenia
hyperpigmentation,
ovarian
suppression
Pulmonary
fibrosis,
leukemia,
seizure,
hepatic
venoocclusion
Seizure
disorder


alternatif anti JAK2 terapi yang digunakan sekarang adalah Tirosin Kinase
Inhibitor seperti Imatinib dan Erlotinib.

Suatu penelitian dengan menggunakan Imatinib dosis tunggal 200-400 mg
dapat menurunkan splenomegali.16 Sedangkan Cortes dkk menggunakan Imatinib
pada 14 orang pasien Polisitemia vera, 10 orang (71%) dari 14 pasien terjadi
penurunan splenomegali 30-100 %.
Penelitian Jones dan kawan - kawan pada 9 orang pasien Polisitemia Vera
yang diterapi dengan Imatinib ( Tirosin Kinase Inhiditor ) 800 mg/hari efektif
menurunkan penggunaan plebotomi, menurunkan trombosit, menurunkan ukuran
lien. Tapi penelitian klinik penggunaan obat ini masih terbatas.

Gambar4. Penatalaksanaan pasien dengan Polisitemia Vera.

Diagnosis of PV
Phlebotomy to maintain
Hematocrit < 45%
If: poor compliance to phlebotomy, or
Progressive myeloproliferation
(splenomegaly, leukocytosis and thrombocytosis),
Or high risk of thrombosis
Cytoreductive therapy
Interferon
Preferred in younger
patiens(< 50 years)
Hydroxyurea
Preferred in middle-aged
patient (50-70 years)
Busulfan or 32P in
elderly patients
(>70 years)


Tabel 6. TERAPI POLISITEMIA VERA YANG DIREKOMENDASIKAN.

1. Plebotomi untuk mempertahankan hematokrit < 45%
2. Aspirin dosis rendah ( jika tidak ada kontra indikasi )
3. Terapi faktor resiko trombosis secara agresif ( perokok hipertensi hiperkolesterolemia, obesitas )
4. Pertimbangkan sitoreduksi jika:

(i) Pasien tidak toleransi dengan plebotomi
(ii) Trombositosis
(iii) Spenomegali progresif

5. Pilihan terapi sitoreduksi

(i) Umur < 40 tahun – Interferon α
(ii) Umur > 40 tahun – Hidroksiurea

Terapi kejadian akut

1. Pendarahan jarang terjadi pada Polisitemia Vera biasanya terjadi pada pasien
dengan trombosit > 1500.000 /mm3, pendarahan serius biasanya terjadi karna
komplikasi obat anti trombosis sehingga obat ini sebaiknya dihindari pada
pasien yang sudah ada riwayat pendarahan atau pasien yang mempunyai risiko
tinggi pendarahan. Terapi pendarahan dengan Hidroksiurea atau
antifibrinolitik.

2. Trombosis diterapi dengan LMWH dilanjutkan dengan walfarin.

Eritromelalgia diterapi dengan loading dose aspirin 300-500 mg/hari
kemudian dilanjutkan 100 mg/hari. Pruritus diterapi dengan siproheptadin
atau dengan interferon α.
ECLAP membandingkan 518 pasien yang mendapat aspirin 100 mg/hari
dengan yang tidak, tidak ada perbedaan kematian karna kardiovaskuler atau
pendarahan tapi terapi dengan aspirin menurunkan resiko infark miokard, strok,
trombosis vena, hasil menyarankan dosis rendah aspirin dapat menurunkan
komplikasi trombosis.


PEMBEDAHAN PADA PASIEN POLISITEMIA VERA

A. Pembedahan Darurat

Pembedahan pada pasien Polisitemia Vera sebaiknya ditunda atau
dihindari. Dalam keadaan darurat, dilakukan plebotomi agresif dengan prinsip
isovolemik dengan mengganti plasma yang terbuang dengan plasmafusin 4%
atau cairan plasma ekspander lainnya, bukan cairan isotonis / garam fisiologis,
suatu prosedur yang merupakan tindakan penyelamatan hidup.

Splenektomi sangat berbahaya untuk dilakukan pada semua fase
polisitemia, dan harus dihindari karena dalam perjalanan penyakitnya jika
terjadi fibrosis sumsum tulang organ inilah yang diharapkan sebagai
pengganti.

B. Pembedahan Berencana

Pembedahaan berencana dapat dilakukan setelah pasien terkendali.
Lebih dari 75% pasien dengan Polisitemia vera tidak terkendali atau belum
diobati akan mengalami perdarahan atau komplikasi trombosis pada
pembedahan. Diperkirakan sepertiga dari pasien tersebut akan meninggal.
Angka komplikasi akan menurun jika eritrositosis sudah dikendalikan sebelum
pembedahan.

Suatu penelitian retrospektif multisenter dari Januari 1985 sampai
dengan 31 Juli 2005 di Italia memperkirakan frekuensi trombosis dan
pendarahan pasien Polisitemia Vera dan Trombosis Esensial setelah operasi
yaitu dari 105 pasien Polisitemia Vera dan 150 pasien Trombositosis esensial
dari total 311 operasi, pada 169 pasien ( 54,3% ) mendapat heparin subkutan,
anti platelet 48% (15,4% ), 188 orang (74%) dari 255 pasien mendapat terapi
sitoreduksi sebelum operasi, setelah follow up 3 bulan terdapat 12 pasien
dengan trombosis arteri dan 12 pasien dengan trombosis vena, 23 pasien
mengalami pendarahan mayor dan 7 pendarahan minor dan 5 kematian, tidak
ada perbedaan pendarahan dengan tipe diagnosis atau penggunaan anti
trombosis profilak atau tipe operasi. Penelitian menyimpulkan tingginya
trombosis arteri setelah operasi walaupun sudah dikontrol dengan plobetomi
dan anti trombosis profilak.


The European Collaboration on Low dose Aspirin in Polycythemia Vera (ECLAP) merekomendasikan penggunaan aspirin dosis rendah untuk
semua pasien Polisitemia Vera kecuali pada pasien yang ada riwayat
perdarahan sedangkan Stevano menyatakan pasien yang ada riwayat
pendarahan seperti ulkus lambung dapat ditambahkan terapi PPI. Diagnosa
awal dan penggunaan aspirin dan sitoreduksi menurunkan insiden
tromboisis.

Dari penelitian terapi pada pasien Polisitemia vera dapat disimpulkan
bahwa tidak ada terapi tunggal untuk pasien Polisitemia vera, terapi yang
direkomendasikan adalah plebotomi disarankan pada semua pasien yang baru
didiagnosis untuk mempertahankan hematokrit < 45%, untuk mencegah
trombosis sebagai komplikasi plebotomi dapat diberikan kemoterapi dan yang
dianjurkan adalah Hidroksiurea karena mempunyai efek leukemogenik yang
rendah.

Pengobatan Suportif

1. Hiperurisemia diobati dengan alopurinol 100-300 mg/hari. Gout arthritis dapat
terjadi pada 10 % pasien Polisitemia vera. Pada serangan akut terapinya sama
dengan gout primer dengan kolkisin dan penilbutazon.

2. Pruritus
Pruritus ini disebabkan proliferasi sel mast dan basofil atau pelepasan
prostaglandin dan serotonin. Terapi dapat diberikan antihistamin jika pruritus
memburuk dengan terapi plebotomi, interferon α dapat mengontrol pruritus.
Suatu penelitian 397 pasien Polisitemia Vera 48 % dengan keluhan pruritus.

3. Gastritis / ulkus peptikum dapat diberikan penghambat reseptor H2.
4. Eritromelalgia, jarang terjadi (3%)
5. Trombositosis dan disfungsi trombosit.

Penggunaan aspirin dosis tinggi tidak akan memperbaiki trombosis tapi
malahan akan meningkatkan resiko perdarahan gastrointestinal.6 Banyak
penelitian yang menyarankan penggunaan dosis rendah aspirin (40-100 mg
perhari) untuk mencegah trombosis.


PROGNOSIS

Polisitemia adalah penyakit kronis dan bila tanpa pengobatan kelangsungan
hidup penderita rata-rata 18 bulan. Dengan Plebotomi kelangsungan hidup 13,9
tahun, dengan terapi 32 P kelangsungan hidup 11,8 tahun dan 8,9 tahun pada
penderita dengan terapi klorambusil.

Penyebab utama morbiditi dan mortaliti adalah:

1. Trombosis, dilaporkan pada 15-60 % pasien, tergantung pada pengendalian
penyakit tersebut dan 10-40 % penyebab utama kematian.
2. Kompilkasi perdarahan timbul 15-35 % pada pasien polisitemia vera dan 6-
30% menyebabkan kematian.
3. Terdapat 3-10 % pasien Polisitemia vera berkembang menjadi mielofibrosis
dan pansitopenia.
4. Polisitemia Vera dapat berkembang menjadi leukemia akut dan sindrom
mielodisplasia pada 1,5 % pasien dengan pengobatan hanya plebotomi.

Peningkatan resiko tranformasi 13,5 % dalam 5 tahun dengan pengobatan
Klorambusil dan 10,2 % dalam 6-10 tahun pada pasien dengan terapi32 P.
Terdapat juga 5,9 % dalam 15 tahun resiko terjadinya tranformasi pada pasien
dengan pengobatan Hidroksiurea. Insiden leukemia akut meningkat pada pasien
yang mendapat 32 P atau kemoterapi dengan Khlorambusi.

Tabel 7 . Faktor resiko Polisitemia Vera

Risk category Risk factors
Low risk Age younger than 60 years and no
history of thrombocytosis and platelet
count lower than 150.000 / mm3
Interminate risk Age younger than 60 years and no
history of thrombocytosis and either
platelet count higher than 150.000/
mm3 or presence of cardiovascular risk factors
High risk Age 60 years or older positive history of thrombosis


KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

1. Polisitemia Vera merupakan penyakit yang termasuk Penyakit
Mieloproliferativ.
2. Etiopatogenesis Polisitemia Vera belum sepenuhnya dimengerti, tetapi
penelitian sitogenetik menyatakan adanya kelainan molekular yaitu kariotip
abnormal di sel induk hematopoisis. Dan tahun 2005 ditemukan mutasi
JAK2V617F, ini merupakan hal penting pada etiopatogenesi PV
3. Manifestasi klinis Polisitemia Vera terjadi karena peningkatan jumlah total
eritrosit akan meningkatkan viskositas darah yang kemudian akan
menyebabkan penurunan kecepatan aliran darah sehingga dapat menyebabkan
trombosis dan penurunan laju transport oksigen.
4. Penatalaksanaan Polisitemia Vera pada prinsipnya menurunkan hematokrin
untuk mencegah terjadinya komplikasi trombosis.
5. Penemuan Mutasi JAK2V617F tahun 2005 membuat diagnosis Polisitemia
Vera menjadi lebih mudah mulailah berkembang terapi anti JAK2V617F

Saran

Perlunya penelitian klinik tentang penggunaan terapi anti JAK2V617F
sebagai terapi target sehingga angka harapan hidup pasien Polisitemia Vera
meningkat.




Semoga bermanfaat,
Salam


22 March 2012

SAKIT MAAG?

Semua orang pasti pernah sakit maag. Tapi sayangnya saat mengatasi penyakit lambung ini banyak yang terjebak mitos-mitos yang belum tentu kebenarannya. Hasilnya bukan malah sembuh tapi tambah parah.

Bagi siapa saja yang tidak mampu mengatur pola makannya dengan baik dan benar atau terbiasa membiarkan perut dalam keadaan kosong, tidak lama lagi pasti akan merasakan rasa sakit perut yang begitu menyiksa.Bila maag sudah menyerang, ulu hati Anda serasa ditusuk-tusuk.Anda pun akan merasa serba salah, diisi makanan pun, lambung seolah berontak. Sementara bila didiamkan Anda akan merasa lapar plus sakit pada ulu hati. Kalau sudah begini , mau tidak mau semua aktifitas akan terhenti.

Langkah awal yang perlu Anda ketahui, adalah memahami apa itu sakit maag dan tidak terjebak dengan mitos-mitos yang menyesatkan. Karena kebanyakan penderita lebih percaya mitos dibanding mempelajari apa penyebab sakit maag dan cara tepat mengatasinya. Akhirnya, sakit maag yang di derita bertambah parah.


FAKTA DIBALIK MITOS SAKIT MAAG YANG BERKEMBANG DI MASYARAKAT


1. MITOS SAKIT MAAG ADALAH PENYAKIT RINGAN

FAKTA: Sejatinya, sakit maag yang terlalu sering kambuh dapat berdampak pada produktivitas, aktifitas harian dan kualitas hidup penderitanya.Gejala sakit maag yang tidak segera diatasi bisa menyebabkan pendarahan pada lambung, sehingga si penderita bisa muntah darah. Bahkan bisa terkena kanker lambung hingga komplikasi penyakit lain.
Menurut WHO, 1,7 milyar penduduk dunia menderita maag. Di Indonesia sendiri menunjukkan 5 dari 10 pekerja mengalami sakit maag. Jumlah yang cukup fantastis, melebihi penyakit demam berdarah, HIV,AIDS,KISTA,KANKER atau TUMOR.

2. MITOS SAKIT MAAG MURNI KARENA KESALAHAN PRIBADI.

FAKTA: Sakit ini merupakan medis dengan penyebab biologis yang riil. Bukan karena gaya hidup dan pengaruh makanan/ minuman.Buktinya ada beberapa orang yang melakukan perubahan signifikan dengan merubah gaya hidup, namun sakit maag tetap saja menyerang.

3. MITOS MAAG TIDAK BISA DIKENDALIKAN.

FAKTA: Orang yang terkena sakit maag tidak harus menderita diam-diam. Perubahan pola makan dan gaya hidup serta ketersediaan antasida yang dapat dibeli di pasaran dapat membantu meringankan derita itu.

4. MITOS PENDERITA MAAG TIDAK BOLEH BERPUASA

FAKTA: Tidak semua gangguan maag menjadi halangan untuk berpuasa. Tergantung jenis dan parahnya penyakit. Tetap konsultasikan pada dokter langganan.

5. MITOS JANGAN MAKAN YOGHURT KARENA RASA ASAMNYA

FAKTA: Yoghurt masih aman bagi mereka yang menderita penyakit maag. Rasa asam yoghurt tidak akan merangsang produksi berlebihan asam lambung dan meningkatkan iritasi pada lambung. Dalam literatur dikatakan bahwa salah satu manfaat yoghurt adalah justru mengobati sakit maag, maenyembuhkan luka pada dinding lambung.

6. MITOS BAHWA JERUK NIPIS MEMBUAT KAMBUH DAN PERUT PERIH

FAKTA:Meskipun terasa asam, air jeruk nipis sama sekali tidak membuat lambung perih. Justru mengandung khasiat dan menyegarkan. Rasa asam buah ini bersifat basa di dalam lambung dan akan membantu menetralisir asam lambung. Jadi sama sekali tidak menyebabkan sakit maag kambuh.
Rasa asam jeruk nipis berbeda dengan rasa asam buatan yang menyebabkan sakit perut, terutama jika diminum dalam keadaan perut kosong. Dengan sifat dasarnya yang basa, jeruk nipis dapat membantu penyeimbangan Ph di dalam sistem tubuh. Jeruk nipis juga mengaktifkan liver dalam proses detoksifikasi atau pembuangan racun dalam tubuh.


7. MITOS EFEK MENGUNYAH MINT SETELAH MAKAN MALAM, TIDUR JADI NYENYAK

FAKTA: Mint umumnya bukan cara terbaik memastikan tidur malam yang nyenyak bagi penderita sakit maag.
Faktanya mengonsumsi mint dikombinasikan dengan coklat dan posisi berbaring, malah memicu terjadinya gejala sakit maag berupa nyeri lambung.


8. MITOS ANTASIDA BUKAN OBAT YANG SESUNGGUHNYA

FAKTA: Sejumlah orang yakin bahwa antasida yang dijual bebas di pasaran bukanlah obat yang sesungguhnya. Antasida tetaplah obat. Anda tetap harus membaca petunjuk pemakaian. Jika digunakan sebagaimana mestinya, antasida efektif meredakan sakit maag. Benar, seperti magasida, mampu mengatasi maag, aman dan pastinya enak di mulut.
Magasida mampu melapisi lambung, mengurangi asam lambung dan membuat perut anti kembung. Keampuhannya berasal dari formula ganda Aluminium Magnesium dan Simetikon. Magasida mudah di dapat di apotik maupun toko-toko di sekitar rumah Anda.




Semoga bermanfaat, salam
Sumber:Health















08 February 2012

Rokok "Curi" Sepertiga Daya Ingat

Penelitian menunjukkan, kebiasaan merokok dapat menggerus atau menurunkan daya ingat seseorang. Menurut temuan para ahli di Northumbria University, AS, para perokok bisa kehilangan sepertiga dari memorinya.

Untungnya, mereka yang sembuh dari kecanduan rokok dapat memulihkan kemampuan mengingatnya hingga pada tingkat yang sama dengan mereka yang tidak pernah merokok.

Dalam penelitian ini, sekitar 70 orang berusia 18 hingga 25 tahun dilibatkan dalam tes memori. Peserta diikutsertakan dalam kunjungan ke sebuah museum dan diminta untuk mengingat beberapa hal secara detail.

Hasilnya menunjukkan, para perokok mencatat hasil yang buruk, yakni hanya mampu mengingat sekira 59 persen dari total tugas yang diberikan. Mereka yang sudah berhenti merokok mampu mencapai 74 persen, sedangkan peserta yang tidak pernah merokok mampu menyelesaikan hingga 81 persen.

Dr Tom Heffernan dari Northumbria University’s Collaboration for Drug and Alcohol Research Group menyatakan bahwa temuan ini sangat berguna untuk mendukung kampanye antirokok.

Riset ini akan dikembangkan untuk meneliti lebih jauh dampak merokok pasif dan melihat efek dari third-hand smoking, yakni residu atau sisa racun yang tertinggal di benda-benda yang terkena asap rokok, seperti sofa atau tirai.




Semoga bermanfaat, salam
Sumber:Kompas









Merokok Bikin Otak Lemot

Bukti efek negatif dari kebiasaan merokok kembali diungkap oleh sebuah penelitian. Para ahli di Inggris menunjukkan bahwa merokok dapat mempercepat penurunan kualitas memori, cara berpikir, dan belajar khususnya di kalangan pria. Temuan ini menambah daftar panjang alasan bagi para perokok untuk segera berhenti.

Bukan rahasia lagi kalau dalam sebatang rokok setidaknya terkandung sekitar 4.000 zat kimia yang berbahaya bagi tubuh manusia. Tak heran apabila banyak penelitian menyebutkan bahwa asap rokok memiliki andil besar dalam merusak kesehatan.

Dalam riset terbaru yang dipublikasikan pada 6 Februari 2012 dalam jurnal Archives of General Psychiatry, Severine Sabia dari University College London beserta rekan-rekannya menganalisis data sekitar 5.100 pria dan lebih dari 2.100 wanita. Penelitian dilakukan dengan cara menilai serta menganalisis responden terkait fungsi mental, seperti memori, pembelajaran, dan pengolahan pikiran.

Penilaian fungsi mental para responden dilakukan selama tiga kali selama kurun waktu 10 tahun. Sedangkan penilaian status merokok responden dilakukan enam kali dalam kurun waktu 25 tahun. Usia rata-rata responden adalah sekitar 56 tahun ketika penilaian pertama dilakukan.

Peneliti menemukan bahwa di kalangan kaum pria, merokok berhubungan dengan merosotnya kemampuan otak yang lebih cepat. Selain itu, penurunan yang lebih masif terjadi pada pria yang terus merokok selama masa penelitian.

Di antara responden yang berhenti merokok, upaya meninggalkan rokok rupanya tidak terlalu membantu. Peneliti menemukan bahwa pria yang berhenti merokok dalam 10 tahun sebelum penilaian pertama dilakukan ternyata masih berisiko mengalami penurunan mental, terutama terkait fungsi "eksekutif" pada otak. Namun, mereka yang telah berhenti merokok dalam jangka waktu lama, cenderung mengalami penurunan fungsi otak lebih lambat.

"Akhirnya, hasil penelitian kami menunjukkan bahwa ada hubungan antara merokok dengan penurunan kemampuan mental, terutama pada usia lebih tua," kata peneliti.

Peneliti menambahkan, meski temuan tersebut telah menemukan hubungan antara merokok dan penurunan mental pada pria, tetapi hal ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

"Temuan ini menggarisbawahi bahwa merokok memiliki dampak buruk terhadap otak. Kebiasaan merokok di usia pertengahan adalah faktor yang dapat dimodifikasi yang mana efeknya mungkin setara dengan penurunan (fungsi mental) hingga rata-rata 10 tahun," kata Dr Marc Gordon, Kepala Neurologi di Zucker Hillside Hospital, Glen Oaks, NY, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Dalam riset ini, para ahli tidak menemukan hubungan antara efek merokok dan penurunan fungsi mental pada kaum wanita. Alasan untuk perbedaan jenis kelamin ini belum terungkap dengan jelas. Tetapi, hal itu mungkin berkaitan dengan fakta bahwa pria umumnya cenderung merokok lebih banyak ketimbang wanita.


Semoga bermanfaat, salam
Sumber:kompas








Agar Selalu Merasa Seksi

Mulailah di tahun ini, dengan melatih pikiran Anda memperhatikan diri sendiri.


Dipuji dan dijuluki banyak pria sebagai wanita seksi, kebanyakan kaum hawa menyukai hal itu. Namun, seksi di sini bukan berarti harus menonjolkan segala kemolekan tubuh. Seksi akan lebih tepat jika dikaitkan dengan sebuah sikap, bukan semata dilihat melalui ukuran baju.

Dan, pada kenyataannya, kebanyakan wanita akan lebih mudah merasa percaya diri ketika secara fisik mereka merasa baik. Setiap orang pun bisa merasa seksi jika pemikiran mereka selalu positif pada dirinya sendiri.

Anda pun bisa juga melakukannya. Mulailah di tahun ini, dengan melatih pikiran Anda memperhatikan diri sendiri. Ini juga akan menjadi cara sederhana bagaimana Anda bisa merasa seksi setiap hari.

Berikut tipsnya, seperti dikutip laman Shine Yahoo:

1. Lihatlah diri Anda di cermin setiap hari.

Bercerminlah dan lihat lebih dekat dengan mata lebar. Mulailah tersenyum dan berkata, "Aku mencintaimu." Lakukan ini setiap hari sampai Anda benar-benar, merasa sangat percaya bahwa Anda benar-benar mencintai diri Anda. Jangan heran jika latihan yang tampak sederhana ini bisa membuat Anda menangis.

2. Pikirkan tentang saat ketika Anda merasa seksi dan percaya diri.

Tutup mata Anda, ambil nafas dalam-dalam, dan bangkitkan kembali memori. Ingat setiap detail, saat Anda merasa paling seksi. Jika sudah bisa mengingatnya, tahan ingatan Anda beberapa detik, buka mata dan tersenyumlah. Ini merupakan salah satu cara melatih diri merasa seksi dan percaya diri. Lakukan hal ini secara teratur, agar perasaan seksi dan percaya diri selalu bangkit.

3. Biarkan pakaian mencerminkan siapa Anda.

Buka lemari pakaian, dan singkirkan setiap pakaian yang tidak lagi cocok dan tidak layak dikenakan. Jika Anda tidak menyukainya, sumbangkan pada yang membutuhkan. Anda harus mempertahankan pakaian yang Anda cintai dan Anda butuhkan. Setiap kali Anda merasa, busana yang dikenakan lusuh, pasti Anda selalu berfikir bahwa Anda tidaklah seksi.

Tapi, bukan berarti Anda harus selalu berdandan. Memilih busana yang sederhana, santai dan meninggalkan busana yang tak Anda sukai, bisa membantu Anda merasa lebih seksi.

4. Kenakan pakaian favorit Anda.

Lihatlah diri Anda di cermin secara utuh. Beri pujian pada diri Anda keras-keras tentang betapa sempurnanya Anda. Lakukan parade busana favorit di kamar sambil berpose. Jangan lupa untuk tersenyum saat Anda melakukannya, ingat, itu semua bisa membangkitkan rasa percaya diri Anda.

5. Ikut andil dalam les tari.

Menjadi salah satu murid les tari, setidaknya satu bulan saja, ternyata bisa sangat bermanfaat untuk membangkitkan rasa percaya diri. Setiap gerakan tari yang dilakukan selain bisa menunjang penampilan bokong, menari juga bisa membangkitkan perasaan lebih seksi.

6. Selalu tersenyum.

Menebar senyum bisa membuat Anda merasa baik, dan ketika Anda tersenyum, orang lain di sekitar Anda akan merasa baik. Tersenyum adalah perilaku yang bisa menular. Dan, dalam beberapa situasi akan membuat orang bertanya-tanya apa yang telah Anda lakukan. Ini bisa menjadi kombinasi perasaan bahagia dan misterius yang seksi.



Semoga bermanfaat, salam
sumber:vivanews






Ragi Bisa Jadi 'Obat' Awet Muda

Ragi mengandung protein yang bisa dimanfaatkan untuk menghambat penuaan sel-sel kulit.



Biasanya, ragi digunakan untuk membuat tape. Siapa yang menyangka kalau ragi juga bisa dijadikan formula untuk menghambat munculnya tanda-tanda penuaan.

Tim peneliti dari Universitas John Hopkins dan Universitas Nasional Taiwan menemukan bahwa organisme unisel dari ragi mengandung protein yang bisa dimanfaatkan untuk menghambat penuaan sel-sel kulit. Ketika proses penuaan terjadi, organisme mengalami proses penuaan lebih cepat, jangka harapan hidup pun berkurang.

Sebaliknya, ketika fungsi protein pada ragi pulih, penuaan pun berlangsung lebih lambat. Professor Geoff Buck, seperti dilansir dari geniusbeauty.com, ia dan rekan peneliti lainnya telah merencanakan sebuah penelitian untuk menemukan cara memperlambat proses penuaan pada tingkat molekul biokimia.

Efek memperlambat penuaan tersebut didapatkan dari proses yang disebut asetilasi, yaitu penambahan asetil pada molekul yang ada. Asetilasi dapat secara radikal mengubah fungsi dari protein yang memungkinkan organisme beradaptasi pada perubahan lingkungan.

Jadi, proses ini meningkatkan harapan hidup organisme pada ragi sebanyak 50 persen. Para ilmuwan percaya bahwa fenomena tersebut juga terjadi pada sel mamalia. Dan, bukannya tidak mungkin mereka akan menemukan rahasia awet muda dari ragi.

Sebelum ditemukan manfaat ragi pada kosmetik. Beberapa jenis panganan beragi pun memiliki manfaat bagi kesehatan dan kecantikan. Seperti diketahui, makanan beragi mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh manusia dan menjaga kesehatan pencernaan.

Jika pencernaan sehat, maka nutrisi akan mudah diserap tubuh dan diedarkan ke seluruh organ tubuh. Hasilnya, tak hanya sehat, Anda pun akan terlihat lebih muda.


Semoga bermanfaat,salam
Sumber:vivanews






Emulsi Rol Film Bisa Cegah Keriput

Fujifilm pun mengolahnya menjadi rangkaian produk antipenuaan.

Kabar baru dan seru bagi dunia kecantikan. Fujifilm, perusahaan bidang fotografi yang berbasis di Jepang, kini mengeluarkan rangkaian produk antipenuaan, Astalift. Mungkin bagi Anda, terdengar sangat aneh.

Tapi ternyata, perusahaan ini sangat ahli dalam hal mengolah kolagen dan antioksidan, yang dulu digunakan sebagai emulsi pada rol film untuk mencegah gambar memudar. Emulsi ini, diketahui bisa memproduksi senyawa yang melindungi kulit dari risiko kerusakan akibat paparan sinar ultraviolet.

Menurut Fujifilm, produk Astalift ini mengandung zat antioksidan yang disebut astaxanthin. Pigmen warna merah muda yang banyak ditemukan pada tiram dan salmon.

Dari hasil penelitian yang dilakukan tim peneliti dari Eropa, Amerika dan Asia, astaxanthin lebih efektif dalam mengurangi efek kerusakan yang disebabkan sinar ultraviolet. Hal ini, jika dibandingkan dengan enzim antioksidan CoQ10, yang saat ini umum digunakan pada produk-produk antipenuaan.

"Kolagen saat ini banyak digunakan oleh industri kosmetik. Ini adalah bahan kunci dalam emulsi film dan kami memiliki sejarah penelitian yang sangat panjang di bidang ini. Mencegah oksidasi dari paparan cahaya juga merupakan masalah besar dalam melindungi rol film, mirip dengan mencegah kerusakan kulit," kata Andrzej Brylak, Direktur Fujifilm Eropa, dikutip dari Daily Mail.

Fujifilm mengklaim, memiliki formulasi kolagen khusus yang disebut Pico-Collagen. Kolagen ini dapat menembus kulit melalui celah antara sel-sel, yang diyakini lebih bekerja efektif untuk untuk mengembalikan kekenyalan dan elastisitas kulit.


Semoga bermanfaat, salam
Sumber:vivanews










BAHAYA TIDUR DENGAN RIASAN MATA

"Seperti bagian tubuh lain, mata juga punya pori-pori yang perlu bernapas bebas"



Meluasnya pemakaian kosmetika oleh wanita akhir-akhir ini telah menyebabkan meningkatnya insidensi penyakit atau kelainan kulit akibat pemakaian kosmetik. Dari laporan beberapa negara di Eropa dan Amerika, ternyata kosmetika yang paling sering memberi efek samping adalah rias mata, disusul kosmetika pemeliharaan kulit baru diikuti oleh cat dan pewarna rambut serta deodoran-antiperspiran.

Memiliki riasan mata yang indah memang bisa menunjang penampilan wanita. Namun, saat Anda pulang ke rumah, jangan pernah membiarkan mata Anda masih penuh dengan make up saat tidur. Tidur dengan make up bisa dikatakan sebagai dosa besar, karena bisa menyebabkan gatal, merusak kesehatan mata dan yang pasti bisa memberikan pemandangan yang buruk saat Anda bangun dari tidur.

Make up pada mata yang dibiarkan tak dihapus saat tidur bisa memicu infeksi dengan cepat dan ketika Anda tidur dengan make up, kemungkinan risiko infeksinya lebih tinggi. Kebanyakan orang suka sekali tidur dengan meletakkan wajah di bantal. Bergesekan dengan bantal sepanjang malam mendorong bakteri masuk ke dalam mata. Apalagi jika Anda menggunakan maskara, terutama maskara tahan air.

Seperti dikutip laman Times of India, Dr Himanshu Mehta, dokter spesialis mata asal India mengatakan, sangat penting untuk diingat bahwa riasan mata mengandung bahan kimia. Jadi jika Anda tidur dengan make up, Anda mungkin bisa mengalami iritasi di bagian mata, nyeri atau infeksi. Ketika mata terkena bahan kimia selama jangka waktu lama, tubuh tidak akan mentolerir itu.

"Seperti di tempat lain dalam tubuh, mata juga memiliki pori-pori yang perlu bernapas bebas. Ketika pori-pori tertutup, kelenjar meibomian yang melapisi kelopak mata (ada sekitar 50 kelenjar di kelopak mata atas dan 25 di bawah) tidak dapat mengeluarkan lipid. Kelenjar sebasea Meibomian adalah kelenjar yang membantu dalam menjaga film air mata mata utuh.

Film air mata bukan terdiri dari air saja, tetapi terdiri dari tiga senyawa yaitu,mucin, lipids and aqueous, yang diperlukan untuk menjaga stabilitas air mata. Kelenjar meibomian tidak akan mampu mengeluarkan lipid yang membantu dalam mencegah film air mata mengalami penguapan karena pori-pori tertutup. Hal ini bisa berisiko menimbulkan infeksi.

"Wanita yang tidur tanpa membersihkan maskara dapat berisiko menimbulkan pewarnaan lapisan dalam mata mereka secara permanen. Kelemahan lain dari tidur dengan make up juga bisa menyebabkan konkret dan konjungtiva. Konkret adalah deposito kalsium dan dapat menyebabkan iritasi mata."

Bharat Godambe, seorang make up artist juga menyatakan, menggunakan maskara dan eyeliner saat tidur sangat berisiko merusak kesehatan mata. Maskara dan eyeliner mengandung lilin yang dapat masuk ke dalam mata.

"Jadi, sebelum tidur, Anda harus memastikan mata anda bersih dari bahan kimia 100 persen. Anda harus menghapus eye make up dengan remover terutama dimaksudkan untuk mata. Susu pembersih tidak bisa menghapus make up sepenuhnya. Anda juga dapat menggunakan beberapa tetes baby oil pada kapas untuk membersihkan make up mata," ujarnya.


Semoga bermanfaat, salam
Berbagai sumber









Loading...