21 January 2011

NIKMATI SEKS SEMASA HAMIL

Tidak sedikit pasangan puasa seks ketika hamil.Takut dan tidak mau ambil resiko terhadap keselamatan janin menjadi alasannya.
Tahukah Anda?seks semasa hamil justru baik untuk melatih otot rahim? Meski demikian Anda juga harus tahu rambu-rambunya.

Wajar sebenarnya ketika melihat istri hamil, suami tak tega mengajaknya berhubungan seks. Muncul kekhawatiran bahwa hubungan intim itu akan membahayakan si ibu dan terutama calon bayinya.

Berhubungan seks sewaktu hamil sebenarnya tidaklah membahayakan bila dilakukan dengan benar. Beberapa pakar kandungan bahkan menganjurkan hubungan intim selagi hamil untuk membantu memperlancar proses persalinan.


MELATIH OTOT RAHIM

Seperti di ungkapkan oleh Dr. Nugroho Setiawan,Sp.OG, berhubungan seks dalam kondisi hamil relatif aman. Bahkan rutin berhubungan seks dapat melatih otot rahim yang bermanfaat pada proses kelahiran si bayi.

Tuhan telah menciptakan "benteng" bagi janin, yaitu berupa kantong rahim yang dipenuhi cairan ketuban.
Cairan ini bisa berfungsi sebagai peredam tekanan jika ibu mengalami hentakan, jatuh, dan semacamnya.
Selain itu otot eahim dan dinding-dinding perut yang kuat bisa melindungi bayi selama proses kehamilan.

Orgasme yang dinikmati ibu juga tidak akan membahayakan janin. Selama proses orgasme berlangsung, keluarlah lendir dari serviks (leher rahim ) yang akan menyumbat dan menutup leher rahim, sehingga janin terlindungi dari kuman atau infeksi yang akan masuk ke rahim.

Seks terlarang atau boleh dilakukan dengan sangat hati-hati bila kehamilan itu beresiko tinggi. Resiko itu seperti si ibu pernah melahirkan prematur, mengalami plasenta previa ( sebagian atau seluruh plasenta menutupi mulut rahim), air ketuban lebih dulu pecah, pernah perdarahan, dan jika istri atau suami terkena penyakit menular seksual.


LIBIDO MENINGKAT

Meski relatif aman, bagi pasangan tertentu, seks semasa hamil dirasa tidak mudah. Hal itu wajar karena adanya perubahan hormon yang dapat memperngaruhi hasrat seksual.

3 Bulan pertama kehamilan, perempuan biasanya lebih bergairah. Walaupun perubahan hormonal membuat libido naik, rasa mual,muntah, dan skit kepala bisa saja membekukan hasrat.

3 Bulan selanjutnya sensasi baru akan terasa karena adanya perubahan fisik. Begitu bulan ke 3 terlewati umumnya libido timbul kembali. Maklum, karena tubuh telah terbiasa dengan kondisi hamil. Kehamilan juga belum terlalu besar, sehingga tidak terlalu berat.

Hasrat seksual bisa turun kembali pada tri wulan terakhir. Banyak ibu tidak nyaman, merasa pegal di punggung dan pinggul, nafas lebih sesak dan kembali merasa mual.

Intinya jika Anda tidak merasakan keluhan yang mengganggu dan tidak merasa khawatir akan keselamatan janin, berhubungan seks tetap jalan terus.
Perlu diketahui bahwa pada masa kehamilan, cairan vagina lebih banyak dan perubahan pada area genital membuat beberapa perempuan justru lebih sering merasakan orgasme.
Itu artinya, seks semasa hamil bisa lebih nikmat.


ATURAN SEKS AMAN

Simak rambu-rambu ini untuk menikmati seks semasa hamil:

* Komunikasikah hasrat seks dengan pasangan agar tidak ada yang merasa terpaksa. Hasrat yang tumbuh bersama dapat menjadi landasan untuk petualangan seks yang nikmat bagi Anda berdua.

* Hindari penggunaan benda asing ( alat bantu) disekitar vagina.

* Hadirkan rasa pengertian, empati,kreativitas, dan humor.

* Jangan ragu bilang TIDAK jika Anda merasa tidak nyaman.

* Jika kehamilannya beresiko tinggi, penetrasi dan orgasme sebaiknya dihindari sampai dokter menyatakan aman. Rangsangan melalui puting juga harus dihindari.

* Jangan menguras tenaga. Biarkan aktivitas seks mengalir apa adanya dan rasakan sebagai sesuatu yang menyenangkan.

* Pilihlah posisi yang nyaman.

* Jika ada masalah, segera konsultasikan ke dokter ahli.



Moga bermanfaat, salam
Sumber:GHS-info seks









1 comment:

  1. pengen cobain make love ama istri ketika hamil, tapi lagi ga hamil tuh... :P

    North Sumatera Magazine

    ReplyDelete

Loading...